I Follow Yang Ku Mau

twitter

Malam kemarin, ada salah satu akun di timeline saya menuliskan pertanyaan yang mungkin gak benar – benar ditujukan kepada followernya. Saya yakin sesungguhnya pemilik akun tersebut juga ikut memikirkan jawaban dari pertanyaan yang ia lontarkan sendiri.

Dan saya pun sedikit tergelitik untuk menjawabnya.

 

mengapa artis lebih banyak followernya dibandingkan tokoh2 terkemuka lainnya?

hm kenapa coba kira2? saya sih jadi balikin pertanyaan kepada si penanya. Mengapa kira2 tokoh – tokoh terkemuka itu dinilai lebih pantas untuk dapet follower lebih banyak? Dan jawabanya adalah agar ide yang diutarakan si tokoh yang mungkin saja mempengaruhi kebijakan tempat dimana ia menjabat bisa lebih tersosialisasikan.

Hm, saya pikir sih pasti itu cuma pertanyaan selewat. Tapi kalo mau dipikirin labih lanjut sih ya, banyak hal yang perlu kita perhitungkan kalo mau liat mengapa seseorang mem-follow akun tertentu. Ini beberapa faktor yang menurut saya mungkin berperngaruh :

Continue reading

Mari Request me-request lagu

teman saya Erlin

Siang hari kemarin saya jalan-jalan bersama dua kawan saya yang lain di Botanisquare, salah satu mall di kota Bogor. Kebetulan memang keduanya tidak masuk kerja hari itu. Sehingga kami bisa main bersama di hari kerja tersebut.

Hari Jumat menjelang sore di Botani lantai 3 selalu ada pertunjukan seorang pianis yang bernyanyi solo. Suaranya bagus dan enak di dengar. Saya sih sudah tahu karena memang kerap menyambangi botani di hari2 tersebut. Jadi bukan hari kemarin saja saya melihat sang pianis yang bernama Donny Triwanda itu menyanyi. Bahkan minggu2 yang lalu saya sengaja duduk di seputaran air mancur lantai 3 mall tersebut dengan seorang teman, menikmati suasana sore.

Teman saya Erlin yang sehari – hari bekerja di jakarta merasa terhibur dengan lagu2 yang dinyanyikan. Kami memang sedang makan di sebuah restoran yang tidak jauh dari tempat pianis itu bernyanyi. Hahaha, saya baru lihat ia segitu terkesima. Hampir saja dia melupakan mual2 ngidamnya. malah sibuk melongo memperhatikan pianis dari jauh.

Kami pun menulis dua buah judul lagu di sebuah kertas bekas struk makanan kami. Karena saya lihat memang kita diizinkan untuk merequest lagu. Saya meminta dinyanyikan lagu YOU dari Basil Valdez dan Erlin minta lagu apa gitu saya lupa. sayang sekali, hanya lagu saya yang dinyanyikan :)). Karena lagu pilihan Erlin tidak bisa dibawakan katanya.

Continue reading

Plin pLan (Gembok Twitter)

plin plan

Duh mendadak berasa jadi ABG labil deh. Plin plan banget tentang hal ini. Berganti seiring siang dan malam.

Twitter saya sejak marak kasus twitter Luna Maya emang saya pasangin gembok. Awal mulanya memang demi keamanan. Saya bisa memantau siapa yang memfollow dengan memberi izin terlebih dahulu. Juga memastikan hanya teman yang saya setujui yang akan membaca tweet – tweet yang saya kicaukan. Juga melindungi diri dari para stalker (hahaha berasa punya pan 🙂 )

Tapi saya kemudian berfikir belakangan kalo twitter adalah situs jejaring sosial yang membantu kita meneriakan sesuatu ke seisi dunia. Bukan sekedar SMS kaya kamu sms-an sama temen. Hey…Pake HP aja kalo gituuuu 🙂 Atau sekedar tempat berkeluh kesah bak buku diary yang terkunci. Itu pun saya punya banyak buku diary di rumah 🙂

Continue reading

Re-Tweet on Twitter

twitter-logo

hohoho, akuiniobenk mulai nge-tweet neh?

Twitter sebenarnya saya udah punya account-nya cukup lama. Dari mulai nge-tweet yang saya sendiri gak tau ngapain asal cuma ikut update aja punya account di twitter. Namun karena sedang tergila-gila dengan asiknya ber-facebook (lebay), twitter yang baru memfollow beberapa teman dan di follow beberapa teman itu saya tinggalkan. Rasanya belum nemu keasikan dari nge-tweet. hohoho, bilang aja kalo gak terlalu ngerti makenya…(padahal kayak FB, buku2 twitter juga saya beli looh..teuteup teu ngarti :) )

Tapi sekarang akhirnya mulai rajin nge-tweet, hi3. kalo ditanya alasannya sedikit kasar saya bilang karena mencari pelarian dari facebook 🙂 Memang selain butuh kesegaran lain dari sedikit kejenuhan berfacebook saya pun tetap merasa bisa berinteraksi dengan temen2 di twitter dan beberapa alasan pribadi lainnya.

Continue reading

Beli buku tentang twitter

beli buku twitter

beli buku twitter

hi4, kemarin ke toko buku, tertarik juga nyomot buku ini dari rak. Buku tipis sekilas tentang twitter, murah juga sih harganya warnanya juga nyolok mata juga. saya ikutan twitter seh udah lama, tapi ya gitu dianggurin aja. paling juga inget kalo punya twitter pas ada email bilang ada follower baru. hi3, ketinggalan banget neh mau ngapa2in di twitter..gak ngikutin. soalnya masih setia pisan ama FB. yaaah, gak ada ruginya juga ya beli buku ini sekarang. Soalnya saya bukan tipe belajar yang dijelasin, dan baca sendiri biasanya lebih efektif.

Jadi inget dulu beli beberapa buku tentang facebook ampe 2 biji. bukannya kebantu malahan, orang isi buku itu udah tahu lebih dulu dengan praktekin sendiri sebelum beli buku itu. Jadi kita liat sekarang, mudah2an buku ini gak mubazir ya. secara emang jarang banget nyentuh2 twitter…