cita – cita

polwan-webwaktu gue kecil, mungkin sampe SMP-an..gue bercita – cita pengen jadi seorang POLWAN. siapa dari keluarga besar gue waktu itu yang gak tau cita – cita gue yang amat terkenal itu. Lu pernah inget gak kita suka pake kostum polisi kecil waktu TK?? mungkin saat itulah pemicunya. dan yang kontinu mempengaruhi adalah setiap pagi gue selalu ketemu polwan di lingkar Air Mancur saat mereka tugas pagi di situ. Paling banyak seh bantuin anak – anak sekolah nyebrang jalan. ibu gue selalu cerita kalo kita lagi nyebrang rame2 ama anak sekolahan lain, saat tangan kiri gue di genggam oleh tangan ibu gue, maka yang kanan akan sibuk bergerak – gerak sama seperti saat polwan itu memberhentikan mobil yang melaju. katanya bahkan ibu gue kadang harus agak menyeret gue karena gue nyebrangnya repot ama ikut gerak2in tangan nyuruh sopir melambat. he…he.. jayus ama ya gue. jadilah cita – cita gue adalah POLWAN, dan gue jawab begitu dengan tegas setiap ada yang tanya cita2 saat gur kecil. Waktu SD, gue itu kan terpilih jadi dokter kecil, dan sok jadi dokter saat ada “Diklat” nya tulisan gue yang bagus mendadak jadi hancur seperti saat tulisan dokter di kertas resep. kesannya saat itu makin jelek tulisan, makin sukseslah gue jadi dokter kecil. tapi pengalaman jadi dokter kecil gak bikin gue pengen kadi dokter sama sekali.

di zaman SMP cita – cita mulai kabur..mendadak gak tau pengen jadi apa. cuma yang pasti gue ultimatum orang rumah kalo lulus smp gue mau masuk STM. dan gak boleh dilarang. seinget gue sih mereka cuma nyengir aza denger permintaan gue.

Cita – cita gue mulai berubah saat nginjek kelas 2 SMU. saat itu negara kita lagi krisis berat. Pak suharto lengseng ke prabon, hanya seminggu dari ulang tahun gue..kerusuhan besar terjadi dimana – mana. yang gue inget tentang hari itu adalah SMUN 3 Bogor mendadak dipulangkan..kita yang baru istirahat gak tau apa2 bingung. taunya jalan udah kosong, parkir MC. D udah kosong, gramedia mendadak tutup pagi2. aneh, tapi gue gak ngerti..cuma pulang rame2 temen ikutin perintah guru tadi :”HARUS LANGSUNG MENUJU RUMAH!!!”. setelah nunggu lama ada juga angkot dan gue bingung lagi kenapa jalannya harus masuk jalan tikus kampung? taunya lagi terjadi kerusuhan besar di Indonesia..namun di Bogor gak terjadi apa2.

 

Nah, setelah krisis itu, banyak banget PHK, orang stress, dll. gue rasa populasi orang gila meningkat tajam. maka berubahlah cita – cita gue pengen jadi PSIKOLOG..bukan untuk ngobatin orang gila seperti kerjaan psikiater..tapi pengen dampingin orang2 dalam masa sulit biar gak ampe stres berlebih akhirnya..cita2 ini makin kuat setiap pagi disaat perjalanan ke sekolah, hampir setiap berapa ratus meter lu akan liat orang2 stres berkeliaran. kadang kalo usianya hampir mirip dengan salah satu anggota keluarga gue..gue akan menundukan kepala, gak mau liat.

 

12143660351

gue bulat banget pengen jadi seorang psikolog, ampe masuk kelas IPA atau IPS waktu SMU pun akhirnya gue pilih IPA karena kata guru BP yang gue ajak diskusi dengan gue dateng ke ruangannya..gue bisa ambil psikologi UNPAD nanti kalo gue dari IPA. makin semangatlah gue saat itu. buku diary gue tanggal itu nulis kebulatan tekad gue masuk psikologi adalah 87,87% . ya..temen sebangku gue suka ledekin kalo gue gak akan jadi psikolog..yang ada psikopat. dasar, padahal dia curhat juga ama gue. tapi gue makin semangat. sayang setelah itu gue malah nyasar di IPB, hal yang mungkin gue sesali adalah saat itu gue gak punya keberanian untuk ngejar cita2 gue. gue gak bisa maksain untuk tetep ambil psikologi kalo ampe gak diterima UNPAD. karena gak mungkin bebanin orang tua gue dengan kuliah di swasta ambil psikologi padahal saat itu 2 kakak gue adalah mahasiswa aktif yang juga bukan di negeri. akhirnya gue masuk IPB dan dapet gelar Dina Mardiana, S.Pi. ya..kalo liat dari cita2 gue jadi Dina Mardiana, P.Si. agak mirip bukan??itulah adilnya Tuhan, he..he..

ya..namanya juga takdir..gue gak nyesel2 amat seh..selama ini gue selalu seneng kalo liat penampilan , gaya bicara para psikolog terkenal di layar kaca. gue kadang berpikir mungkin kalo gue jadi psikolog gue akan bergaya, berpenampilan dan berbicara saperti mereka…

 

Tanggal 1 september tahun 2007 lalu gue iseng pergi ke tempat praktek psikolog di suatu hari setelah gue bikin janji sebelumnya. mendadak pengen psikotes, liat IQ terbaru, minat baru, dll. setelah menghabiskan 5 jam dengan semua tes..gak banyak yang berubah dari diri gue dari tes terakhir..IQ bergeser di situ2 aja. cuma satu yang ditegasin dari hasil test  itu kemampuan juga potensi gue cukup kuat untuk menjadikan gue seorang akuntan.nah looh..gue paling benci akuntansi..kalo ngitung uang mungkin jago🙂

 

ya..berhubung kerjaan sekarang jauh dari cita2 juga bayangan di atas..semua gak gue ambil pusing. hm..tapi kalo boleh saat ini masih bercita – cita..mungkin gue pengen jadi :

seorang ahli badai, cuaca, iklim, dsb yang berani mengejar badai di tengah hujan besar dan tau segala cara meredakan juga menghindarinya.

atau jadi seorang guru besar di sebuah kuil shaolin dimana gue jago kung fu, tai chi,berdiri diatas kepala, bawa ember penuh air dan punya murid bernama Jet Lee.

oh..aniyo..gue berharap gue adalah seorang paparatzi di korea selatan sana..biar bisa nguntit kemana aja si gong yoo, jae hee, won bin, dll pergi.

 

hua..ha..mengkhayal kemana – mana..

gue cuma berharap gue bahagia dengan apapun yang gue miliki dan yang gak gue miliki.amin

13 thoughts on “cita – cita

  1. ami…n, memang terkadang ada hal yang kurang kita sukai tetapi sebenarnya itu baik untuk kita. tapi prinsip gw sih, i’ll live as long as i still have a dream

  2. @dewi

    iya..mari kita nikmatin hidup..saya pasang link-nya ya…boleh kan??

    @zaky
    thx ikut aminin ya kawan kita harus punya mimpi terus..betul!! saya pasang linknya ya…boleh kan??

  3. heee… ternyata pernah bercita-cita jadi polwan,pantesan kalo nyebrang bareng, gaya nyetop mobilnya udah kayak polwan beneran aja.

  4. Halo..siapa aja ya yg ada difoto itu ? kayaknya ada yg mirip tanteku..kalo boleh tau siapa aja nama2 anggota polwan yg cantik2 dan rama difoto ini..makasih.

  5. ha ha ha…klo Saya cita2 terus terang dulu ga punya pas masih kecil..trus pas SD dipaksa untuk jadi dokter spy keren..lah kan keren ga mesti jadi dokter, Pas Masuk SMU sangat menyukai pelajaran Kimia dan Biology dan sgt benci Fisika, dan Benci Akuntansi tapi heran bin ajaib walaupun ga pernah belajar akuntansi Saya selalu dpt nilai plg baik…hmm Pas daftar Kuliah Saya memilih Jurusan Farmasi & Akuntansi. note Akuntansi hanya ikut-ikutan temen..eh lulus dua-duanya. nah pas saya mau byr uang pendaftaran di Farmasi..bag.Admnya Judess abis beda bgt ama FEnya…hi hi hi, suasana kampus, cafe teratur rapi. well pertama saya jatuh cinta sama kampusnya bkn jurusannya..ha ha, tapi kenapa justru saya menikmati pekerjaan saya sekarang yang justru menggunakan ilmu akuntansi dan ekonomi..well that’s destiny dan Saya bersyukur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s