Girls Day Out

Anti, Amy n Devi

Anti, Amy n Devi

Awal tahun 2015 sesuai rencana yang disusun jauh – jauh hari, gue janjian jalan ama  Amy, Anti dan Devi. Berhubung sebelum – sebelumnya susah banget dapet jadwal ketemu barengan akhirnya terpilihlah tanggal 1 Januari 2014. Berbekal tekad kalo rencana jalan hari ini harus jadi, hujan deras pun semua mesti berangkat. Gak terkecuali si Devi yang abis kecopetan sehari sebelumnya di stasiun kota dan konon gak pegang uang cash. huhuhu *puk puk Devi*

Janjian jam 11 siang di Midori resto makanan Jepang yang berlokasi di jl. Pajajaran gak jauh dari rumah gue. Gak lama gue sampe, gak lama gerimis turun. Sambil nunggu Amy yang baru nyampe tugu  kujang gue liat – liat buku menu di meja deket jendela yang gue pilih.

Continue reading

Good Food – Good Friends – Good Times

Hummingbird - Progo

Hummingbird – Progo

Melanjutkan keluhan gue sebelumnya yang ngira di hari libur gue akan manyun tergeletak aja rebahan di kasur karena sakit, cerita berujung ke berlanjutnya liburan gue hoho dan gue kembali ke Bandung.

Jumat pagi gue memenuhi arahan dokter untuk cek darah lagi mantau trombosit gue, memastikan gak turun. hasil tes nunjukin kalo trombosit gue normal. Hal ini mengindikasikan kalo gue baik – baik aja.

Girang gue pun dari RS langsung ke XXI Botani ama sepupu untuk nonton Film Pendekar Tongkat Emas. Cerita berkembang kemudian yang akhirnya gue berangkat ke Bandung subuh keesokan harinya dan janjian ama temen di sana.

Ada tempat makan yang ingin gue tuju dan cicip menunya, mengentaskan penasaran minggu sebelumnya yang batal ke Hummingbird karena Bandung hujan dan besoknya gue panas meriang dan pulang ke Bogor.

Continue reading

Sop Buntut Mang Endang (Incu Mak Emun)

image

Siang tadi dalam sejarah perjajanan gue, pertama kalinya gue pergi makan siang dengan menu sop buntut sendirian. Sop Buntut Mang Endang ini udah terkenal dan kalo gak salah pernah disambangi oleh Pak Bondan mr kuliner di TV itu.

Sop buntut Mak Emun emang terkenal di Bogor ini. Kalo gak salah ada beberapa gerai di tempat berlainan. Nah kayaknya Mang Endang ini merupakan keluarga juga dari Mak Emun, dan sama terkenalnya.
Continue reading

LEMANG – DARI GAMBAR KALENDER AKHIRNYA KE MULUT

image

Zaman saya sekolah, lupa tepatnya tahun berapa tapi pastinya sebelum saya SMP di rumah nenek saya terpasang sebuah kalender dengan tiap lembar kalendernya bergambar kegiatan-kegiatan masyarakat daerah lain. Satu diantaranya adalah gambar seorang perempuan sedang menunggui dagangannya. Diantara dagangannya ada bambu2 berwarna hijau di satu tumpukan untuk di jual.

Apa itu? Entah bagaimana akhirnya saya tau kalo itu lemang. Rasa penasaran saya seperti apa lemang, kayak apa rasanya gak pernah kesampean untuk tau sampai berpuluh-puluh tahun setelahnya. Toh emang saya gak nyari dan gak pernah liat juga ada di sekitar wilayah saya tumbuh.

Continue reading

Mie Kocok Mawar

image

Mie kocok sebetulnya bukan makanan baru untuk lidah saya. Selain karena setiap berkunjung ke Bandung menemani bapak saya pulang kampung kami sering menyantap mie kocok, dahulu saat bapak saya masih hidup di rumah kami sering membuatnya sendiri.

Mie kocok sebenarnya tidak memiliki penampakan jauh beda dengan mie ayam dan soto mie lainnya. Ya ya mie kocok memang tampil beda dengan taburan kikil yang menjadi ciri khas. Sisanya barangkali standar, mie, baso, sayuran, dan kuah.

Selepas bapak saya meninggal, beberapa kali saya kangen makan mie kocok. Kakangenan itu terbayar ketika akhir Mei lalu saya mendadak ke Bandung menghadiri pemakaman uwa (kakak perempuan alm bapak). Saya sempat memakan mie kocok di sekitar cihampelas dengan dua orang kawan pria.

Minggu lalu saya mendadak ingin makan mie kocok lagi. Lalu teringat kalo di Kota Bogor ada mie kocok terkenal di daerah Mawar (merdeka). Pulang bekerja pun saya mampir dan membeli mie kocok di sana.

1 porsi cukup Rp 20.000 saja. Saya minta ditambahkan kikil setengah porsi ke dalamnya. Sehingga saya membayar Rp 34.000 untuk sebungkus mie kocok dengan taburan kikil yang hura-hura banyaknya 🙂

Mie kocok super berisi mie, tauge, sayuran, baso dan kikil sedemikian banyak sukses saya makan bersama 2 anggota keluarga lain di rumah. Enak. Saya beri nilai 9,25 untuk mie kocok mawar.

Malam ini saya kembali mampir untuk membeli mie kocok pesanan kakak saya. Suasana warung mie kocok agak berbeda dengan minggu lalu. Malam ini begitu ramai (barangkali karena minggu lalu baru selesai hujan). Saya antri nyaris 35 menit sambil sesekali meringis melihat banyaknya pelanggan makan di tempat dan kerumunan pembeli untuk dibawa pulang yang belum dilayani.

Tapi untuk pembeli yang begitu banyak, dan peracik mie kocok yang hanya sendiri (pegawai lain berbagi tugas yang lain seperti melayani minum, merecah kikil dan membungkus) saya nilai cara kerja mereka cukup efektif.

image

Awalnya saya bingung, itu cantingan untuk merebus mie dan sayurnya kok gede banget. Apa gak kebanyakan gitu ya? Saya juga bingung kok ngisi cantingan tadi ampe berkali-kali. Selang seling. Mie – toge – sayur lalu ditumpuk lagi mie – toge – sayur. Banyak amat ya porsinya, pikir saya.

Belum lagi cantingan yang gede itu sekali rebus bisa sampai 4 cantingan. Oleh mamangnya ditumpuk sekaligus kemudian direndam di wajan. Saya sibuk memperhatikan dengan seksama (ya daripada melamun yang enggak2 hoho).

Saya lebih terkesima lagi waktu liat mie dan sayur itu dituangkan ke deretan mangkuk. 1 cantingan ternyata untuk mengisi 2 mangkuk. Cukup ditunggingkan sedikit tumpukan mie – tauge – sayur bagian atas berpindah ke mangkuk. Tunggingkan lagi lalu mie – tauge – sayur bagian bawah masuk ke mangkuk lain. Tanpa harus dipilah dan dibagi-bagi. Keren.

Jadi sekali rebus, akan ada 8 mangkuk siap disajikan. Teknis merebus dengan susun menyusun gitu baru loh saya liat. Keren. Cerdas. Tukang mie ayam taman kencana perlu studi banding neh ke Mie kocok mawar karena mereka masih suka keteter kalo pembeli banyak.

Ow ow..air liur saya pun nyaris menetes. Haha sudah malam, makin lapar, dan liat mie kocok orang lain di mangkuk sungguh menggoda. Saya pun kembali membayar sebesar Rp 34.000 untuk mie kocok pesanan versi saya. Kemudian membawanya pulang untuk disantap bersama.

Lokasi mie kocok ini cukup mudah dijangkau. Bisa menggunakan angkutan 07 Merdeka – warung jambu dari stasiun Bogor. Turun di pasar mawar, warung mie kocok ini ada di pojok toko sebelah kiri. Konon sih bukanya katanya sore.

Gak mesti nunggu ke Bandung untuk berburu mie kocok enak. Di Kota Bogor sendiri pun bisa dapat dengan rasa yang tak kalah mumpuni. Kamu yang ingin mencobanya, segera sambangi saja pasar mawar sore hingga malam hari. Dan rasakan nikmatnya lidah kita menari-nari.

Berburu Kue Bukkepootjes

image

Satu hari di tengah obrolan dengan seorang kawan, kawan tersebut menunjukan foto satu jenis kue dan bercerita bahwa dia rindu sekali sensasi makan kue tersebut. Menurutnya ceritanya kue itu jajanan masa lalu dimana keluarganya suka membelinya di Bandung, tepatnya di Jl.Braga. kawan tadi pun titip pesan jikalau saya ke Bandung minta dibelikan kue bernama aneh ini (sepertinya bahasa Belanda).

Beberapa waktu setelahnya saya menanyakan ke teman lain di Bandung (Ian @blmnst) barangkali tau keberadaan kue ini atau mencari informasi tentangnya. Sebelum Ian mengabari kebetulan saya ke Bandung di hari Lebaran dan saya pun menyambangi jl. Braga sendirian.
Continue reading

Es Goyang – Jajanan SD Penuh Kenangan

image

Yang pernah jajan es beginian waktu SD ngacuuuuung…. ?!

Wah beruntung banget saya bisa nemuin jajanan zaman SD dulu waktu car free day beberapa waktu lalu di sekitaran sempur. Dulu saat kecil saya suka banget es ini. Ada warna pink ada putih. Kalo saya suka warna putih karena rasanya kelapa dan bercampur butiran kacang hijau.

Ah zaman kecil mana mikir pewarnanya apaan. Bahkan pas kemarin nemu di car free day aja saya gak mikir lama. Langsung lari mendekat dan menyaksikan si abangnya bikin es2 baru.

Continue reading