Kemana Harus Berlari saat Hujan

image

Siang tadi saya merasa konyol  juga sedih. Sekaligus lelah dengan semua hal ini.

Selesai mengajar di jadwal yang kedua waktu menunjukan pukul jam 12.00 WIB. Saya mampir makan bakso rudal sendirian sambil order gojek untuk mengantar pulang karena jalanan hari Sabtu macet sekali. Sambil makan makin lama langit mulai mendung, geluduk bersahutan dan semilir angin mulai terasa sedikit lebih kencang.

Belum juga matahari tergelincir, hujan datang terlalu awal hari ini. Saya pun bergegas menghabiskan bakso dan es kelapa dan berharap bisa segera pergi dari sana. Beruntung abang gojek telah tiba. Saya pun minta segera melaju ke rumah berharap gak kehujanan.

Abang gojeknya santai banget bawa motor, dia bilang kalo hujan dia ada jas hujan. Abangmya gak tau kalo saya gak masalah basah karena kehujanan. Tapi saya cemas hujan kali ini akan sama galak nya dengan hujan pekan lalu yang disertai angin puting beliung.

Jalanan macet banget dan karena tersendat saya pun terkejar hujan. Rintik… Rintik… Lalu makin besar. Dada saya gak karuan. Bagaimana ini langit seram begini dan hujan sudah dimulai saya malah ada di atas motor di tengah kemacetan? Abang gojeknya bilang tenang dan nawarin untuk berhenti pake jas hujan. Saya protes jangan berani berhenti, cepetan bawa saya menjauh dari hujan ini. Dari jalanan terbuka ini.

Dan kami mulai kebasahan. Hujan semakin deras.. Angin makin kencang. Otak saya mulai gak karuan. Gagap ambil keputusan. Buntu saking gugupnya. Saya pun minta diturunkan di sisi jalan selepas melewati pintu tol dan berencana pindah ke angkot. Abang gojek bingung.. Dia bilang dianter sampe tujuan aja. Saya memaksa minta turun. Lalu dengan bingung abangmya berenti dan saya membayar uang gojeknya.

Abang gojek menepi berteduh di sebuah tenda bersama orang lain. Saya hanya berdiri ternyata angkot gak ada yang lewat saat itu juga karena kehilangan macet di kejauhan. Saya gak ingin ikut berteduh disana. Pikir saya angin pasti bisa merobohkan tenda itu. Dan saya gak ingin ada disana menyaksikan angin datang. Saya hanya berdiri cemas. Tanpa ingat buka payung dan tiba2 hujan semakin besar. Setelahnya saya berpikir barangkali abang gojek melihat saya saat itu seperti wanita bodoh. Berdiri kuyup menunggu angkot lain lewat.

Satu angkot gak berhasil saya stop tapi saya berhasil naik angkot selanjutnya. Lega tapi lagi2 saya ingat area rumah pasti lagi hujan deras juga… Saya gak akan berani ambil resiko untuk pulang. Berharap angkot ini cepat lewatin lampu merah karena ternyata di angkot pun saya cemas. Angin besar juga gak enak diliat dari dalam angkot. Tapi macet siang tadi menyebalkan.

Akhirnya saya memutuskan turun di ace hardware. Lari masuk lalu menghela nafas akhirnya saya di dalam bangunan gedung. Saya bisa berputar putar liat2 barang sementara menunggu hujan di luar reda.  Saya berkeliling dan memastikan jauh dari jendela. Basah kuyup rambut dan baju.

Setelah sedikit tenang dan hujan mulai reda saya berpikir apa2an itu tadi? Kalo aja lanjut di ojek meski pake jas hujan saya pasti udah sampai di rumah. Tapi hujan2 galak selalu bisa bikin saya mendapat serangan macam tadi. Gugup dan buntu. Dan saya tidak suka hujan galak.

Semoga hujan pancaroba ini segera berlalu… Siang sore di musim ini sungguh ujian berat untuk saya yang phobia hujan pake angin.

Ah lelahnya……

One thought on “Kemana Harus Berlari saat Hujan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s