LiburanKu Sayang Liburanku Malang

Sejak jadi pegawai pemerintah daerah tahun ini, jam kerja gue sedikit berubah. Dari yang leluasa dengan waktu luang, pekerjaan baru bikin gue punya jam kerja baku dan rutin. jam 7 pagi sampe 4 sore, selama 5 hari dalam seminggu. Gak gitu berat sebenernya karena jam kerjanya masih wajar. yah sesekali lembur sampe melewati magrib di kantor atau masuk di hari sabtu atau minggu saat pekerjaan banyak rasanya masih masuk toleransi.

Masalahnya adalah waktu gue juga tersita juga dengan pekerjaan sampingan lama gue yang gak gue lepasin. ngajar *_* jadi sebubarnya jam kantor sekitar jam 4 sore, gue akan pergi mengajar les 2 bahkan 3 murid dalam 1 hari di tempat berlainan. jadi baru sekitar jam 9 malam gue bisa tiba di rumah. heboh dengan tas berbiji – biji yang isinya segala barang keperluan dari jas hujan, jaket, buku, payung, helm, dll.

Capek? iya. mengajar gak bisa dipungkiri cukup menguras energi. Gimana enggak, sore jelang malam saat energi gue mestinya dipulihkan lagi dengan istirahat gue berjibaku dengan materi – materi matematika dan bermacam kondisi murid. Kadang gue mesti menerobos hujan gerimis, hujan geluduk, angin malam meskipun ada pengantar jemput pake motor. Dalam kondisi pekerjaan di kantor normal, fisik fit dan murid – murid gak lagi ulangan rasanya jadwal kerja yang terpepet rapi gak ada kendala yang berarti.

Pilihan sesekali mesti gue buat saat ada keperluan kantor yang memaksa gue harus menunda pertemuan les, membatalkan lalu memilihkan waktu penggantinya. Agenda keluar kota dengan kantor misalnya. Ke Jogja, Tasik, Jogja lagi, Bandung atau ke kecamatan2 sekitar yang jauhnya alaihim gambreng untuk ngelaksanain kegiatan dan tugas kantor. Ngelesin sesekali jadi gue batalin. Pembatalan ini mesti gue bayar dengan pertemuan di hari lain yang biasanya mengeruk hari Minggu gue. Hari istirahat.

Gak mudah mainin puzzle jadwal ngajar saat ini. karena selain udah tersita banyak jam kerja untuk kantor, dalam sepekan gue bisa punya 20 jam jadwal ngajar. itu artinya senin – jumat mengajar sampe jam 9 malem, hari sabtu seharian dan hari minggu pagi masih ngajar juga. Tekanan dan dilema meningkat kalo kejadian akhir november – awal desember ini kejadian lagi. semua murid ujian bersamaan dan di kantor semua pekerjaan sedang masuk deadline. beuh udah kayak komedi puter gue.

Beresin kerjaan kantor, sore buru – buru pergi ngajar biar gak telat juga ke murid selanjutnya. kadang tertahan oleh hujan atau pekerjaan, maka gue akan balik lebih malem. bahkan tengah november gue dikirim pelatihan selama seminggu di megamendung dan ninggalin murid2 gue. semua jam les yang dibatalkan semuanya gue ganti di minggu setelahnya. jam ngajar double. akhir pekan terakhir di musim ujian bahkan memecah rekor. Hari sabtu gue ngajar 8x dan Minggu ngajar 9x. di lokasi yg berbeda. udah kayak robot aja deh bilang capek juga gak bisa.

musim ujian dan deadline kantor kok bisa barengan. gilingan. pulang mendekati jam 21.30 malem, sabtu minggu gak di rumah baik itu ngajar ataupun lembur di kantor. Kadang geram sendiri ingin santai tapi waktu luangnya gak ada. pengen main ama temen, duduk santai ama keluarga bahkan nengok temen2 yang melahirkan. ke mall juga susah. emosi jadi gak stabil, sensitif, moody, gampang marah.

Gue punya harapan pekerjaan kantor cepet tuntas dan ngajar bisa gue libur2in biar gue bisa lakuin hal2 yang beberapa waktu ini sulit dapet waktunya. Dan jelang natal ini waktunya. libur dimulai dan gue mengawalinya dengan pergi ke Bandung nemenin mamah gue berkunjung ke sanak keluarga di sana. cuaca Bandung yang selalu hujan di sore hari sempet bikin gue kena flu dan meriang. Merasa gak enak terus, di Bogor gue ke dokter dan dari hasil cek darah dokter bilang gue tipes. kudu istirahat. yaelah…

ini pigimane ceritanya coba? seneng sih seneng ngajar libur, kerjaan kantor mereda, tabungan menggembung, tapi kalo gue sakit mau jadi apa coba tuh rencana2? Demam sepanjang hari Minggu dan Senin, panas dingin di hari selasa, rabu dan kamis gue pun pasrah beristirahat di rumah walau sempet 2x nekat ngantor.

hari natal ini puncak sedihnya. lemes, panas dingin, berdiam diri di rumah kok gue ngerasa hampa ya. pikiran gue bersih dari pekerjaan tapi malah jadi terasa kosong. seharian gak ada rencana atau aktivitas apa2 kok jadi berasa ilang arah. hahaha. aneh deh gue. ya kali gue kaget biasanya di kepala penuh runutan yang mau dikerjain, gara2 sakit semuanya jadi blank. diam gak ngapa2in juga bukannya istirahat malah kesepian dan bikin blue. ini siapa yang bisa gue hubungi coba? diajak ngobrol? main mah gak akan sanggup besok mesti cek trombosit lagi.

terbiasa sibuk (sok sibuk kayaknya), banyak urusan trus mendadak diem dan sendirian di rumah itu gak enak. blue se blue nya hati gue hari ini. mendadak sedih kenapa sakit dan kenapa saat liburan gini. Mungkin Allah negur gue untuk lebih pinter bagi waktu istirahat, mungkin Allah minta gue istirahat.

oh liburanku sayang…liburanku malang. Moga besok mah fit dan gue bisa mulai program mau diapain ini waktu libur. kan sayang, januari ngajar udah mulai lagi. masa libur ini akan lewat begitu aja. beberes rumah kek, apaan kek lah. batan sakin *_*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s