PMS Memicu Drama

Andaikan aja PMS adalah sebuah danau, rasanya hari – hari ini saya sedang kecemplung ke danau itu dan kesulitan untuk berenang sampai lelah menepis air (nah bahkan kalimat pertama posting ini aja udah drama banget. harap maklum)

Gak seperti beberapa perempuan lain yang saat datang bulan suka mengalami gangguan fisik macam kram perut, sumilangen, ngilu2,dll kalo saya agak jarang terganggu secara fisik seperti itu. yah paling banter gangguan mood. kadang sedikit emosional, kadang jadi pemurung, kadang jadi sensitive, kadang terlalu antusias kadang terasa biasa – biasa aja. (kok berasa bipolar ya…?) tapi kan ini gangguan yang terjadi di waktu – waktu tertentu aja dan gak berubah – ubah dalam waktu singkat- (bela diri).

PMS bulan ini saya versi yang over sensitif, mudah sedih dan gampang sekali netesin air mata untuk hal – hal yang semestinya mudah saya handle ketika di saat – saat normal. Mana PMS ini nyaris berbarengan dengan kepergian saya ke jogja dengan rombongan kantor. hadeuh banget.

Malam sebelum keberangkatan ke jogja, sepulang kerja lelah – lelah  packing barang – barang mendadak saya teringat Pak Dadi kawan kantor saya yang baru berpulang ke sisi Allah SWT beberapa minggu lalu. Hidung saya mulai panas, mata kemudian pedih dan basah. Saya berpikir, besok kami berombongan akan menikmati kebersamaan dengan kawan – kawan kantor. Tapi almarhum tak terbawa – tak bisa ikut serta alias gak jadi ikut. saya semakin sedih. saat di tempat tidur pun saya menangis cukup lama sampai akhirnya tertidur. (alhasil saya ke kantor dengan mata sedikit sembab seperti orang begadang).

Di perjalanan saat mulai melewati tasik tiba2 teringat lagi pak Dadi…dan air mata saya pun bercucuran sebentar. Kasian alm pak Dadi jadi gak ikuuuuut karena keburu dipanggil Allah😥

Hari itu saya dan rombongan bersiap meluncur menuju Jogja. Ternyata saya dan temen – temen akrab saya duduknya dipisah bis. wah kebayang perjalanan darat segitu lama dan terpisah bis. gimana nanti saling berbagi makanan? gak akan saling melempar canda dan ejekan. tapi pagi itu rasanya gak ada jalan lain selain mengikuti ketentuan yang ada.

Makin siang mood makin terombang – ambing. Temen yang sebelumnya janji mau urusin tempat duduk di bis malah sibuk dengan pekerjaan lalu sibuk mengurusi temennya yang lain. Bikin mikir andai aja beberapa temen perempuan saya gak pindah ke bis saya, dia pasti akan tetep ngebiarin saya sendirian di bis dan memilih duduk dan berkumpul dengan temen2nya. sebel.  (draaamaaa)

Beruntung deh beberapa temen perempuan berkumpul di bis saya. tapi tetep sedih juga grup cowok yang saya berharap juga bisa berkumpul ama mereka tapi bis kami terpisah. Berasa tercerai berai di perjalanan. Di Jogja bahkan hotel kami terpisah 2. Duh kok saya gak merasakan kebersamaan ya.. andai kan tidak terasa kebersamaan merata dengan seluruh rombongan, setidaknya ada orang – orang tertentu dimana  saya ini selalu bersama mereka menikmati jalan – jalan tanpa diribetkan oleh urusan kepanitian seperti perjalanan – perjalanan kami sebelumnya.

Ternyata gak seperti bayangan. Bis terpisah, hotel terpisah, jalan2 beli oleh2 terpisah, grup cowo dengan sendirinya terpisah dan temen yang satu seperti memisahkan  diri dan lebih nyaman bareng – bareng dengan temen2 dia. nah PMS bikin situasi – situasi yang seharusnya bisa dimaklumi malah justru memercikan perasaan – perasaan negatif. dalam hal ini bikin mellow yellow.

EO yang kurang mumpuni, acara yang sepertinya kurang terkordinir, dan perasaan tercerai berai bikin antusias ngelelep entah kemana. Apalagi akhirnya saya pulang memisahkan diri karena supir bisnya horor bawa bisnya dan temen saya memang kurang sehat dari sejak pergi. Pulang naik pesawat dan sambil menunggu saya sempat pijat refleksi di bandara. Masa iya sementara saya dipijat mata saya lagi – lagi basah. bercucuran…sedih pulang kepisah – pisah (hahahaha haduh…ampun). Dalam kondisi normal harusnya terasa biasa aja apalagi jika alasannya lebih ke arah teknis. Dimana kebersamaan itu? perjalanan ini harusnya bikin kita – kita yang belakangan sibuk dengan tugas masing – masing dan  dag dig dug lewatin pemeriksaan jadi bahan liburan. Kembali ke hotel liat kamar hotel kosong ditinggal temen sekamar pulang duluan  naik kereta pun  bikin lonely sesaat. Saya pun beringsut mengungsi ke kamar sebelah.

Beginilah kalo hormon – hormon ngalamin gangguan. PMS mungkin bisa dijelaskan secara pengetahuan atau bisa jadi sugesti dan permainan otak semata. tapi Efek gangguannya gak bisa pula diabaikan karena mengganggu. mudah sedih dan  mellow, saya bahkan kehilangan gairah mengudap. Makan karena merasa perlu. Bekal makanan hanya sedikit yang tersentuh. ah saya kurang menikmati perjalanan kali ini. beruntung raftingnya menyenangkan.

Seiring bulan memerahnya pecah, perasaan saya mulai sedikit tertata. yah walau barusan bangun tidur saya mendadak sedih dan lonely karena inget banyak banget temen baik yang lama gak saya sapa, gak saya temui. mellow merasa jauh tapi juga waktu dan pekerjaan gak memungkinkan kesana kesini dengan  leluasa. ah bulan merah segera lah hengkang dari langit bulan ini. PMS seringkali bikin saya jadi rumit dan bikin  orang lain  bingung *_*

*ngunyah coklat*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s