Cemas

Adakalanya kita sedikit drama dan panikan dibanding hari lainnya, misalnya di hari dimana pikiran kita jeleeeek melulu. Dan ini sedikit kejadian hari Jumat kemaren sepulang gue ngajar malem2.

Jadi gini, malem itu gue ngajar gak dianter jemput karena petugas antar jempunya lembur di kerjaannya. Pulang malem (jam 19.30an) dari lokasi yang agak jauh bikin gue sedikit hati2 dan was2. Maklum, naik angkutan umum malem2. Gue sih udah berusaha gak mencolok di angkutan umum. Gak pake baju seksi, gak mainin HP kalo situasinya gak memungkinkan, dan gak pake perhiasan. Yah yang gitu-gitu deh.


Selain itu trus milih naik angkutan umum dan terus waspada ama situasi jangan terlalu nyantai, liat gerak-gerik sekitar. Selanjutnya berdoa deh dan berharap Allah jaga gue sampe rumah.

Maklum aja, cewek kayak gue kalo baca-baca di berita2 online sering jadi sasaran empuk kejahatan. Bisa copet di angkot, supir nakal, pelecehan bahkan hal lain yang lebih ngeri lagi yang gue nulisnya aja males. Tapi amit2 deh jangan sampe gue, temen2 gue, saudara2 gue dan semuanya gak perlu ngalamin kisah2 berita kriminal itu. Amin.

Nah setelah sepanjang jalan “siaga” gitu, dan baru aja lega pas akhirnya turun dari angkot depan komplek dan bersiap jalan kaki, mamah gue telp ke HP bilang kakak gue si Teh Dian belum pulang. Suaranya cemas dan sedikit gelisah.

Lah, jam 20.30 perempuan dewasa macam kakak gue belum sampe rumah emangnya kenapa? Paling juga ada urusan lain. Ya kan?

Iya juga sih, tapi namanya keluarga pan tau ya kebiasaan anggota keluarganya. Kakak gue kalo balik kerja mau ada acara lain atau mau belanja dulu ke mall ya izin. Gak lain gak bukan ya karena dia titip anaknya pan ya ke mamah gue. Jadi muskil deh gak lapor. Minimal ngabarin.

Kata mamah gue jam 18.00 dalam perjalanan pulang kakak gue di telp mamah gue disuruh beli sayur dulu di pasar. Pasarnya gak jauh2 amat. Ya 18.30 juga harusnya udah sampe di rumah. 18.45 deh. Lah ini 20.30 belum juga nongol. Wah gue jadi ikutan khawatir mana telp ke kedua HPnya juga gak aktif semua.

Mamah gue suruh gue cari tau tuh kemana teteh gue. Lah cari kemana ya? Dia bukan tipe main sama sini sama itu jadi nelusurinnya ke siapa coba? Gue cuma diri aja tuh di jalan neleponin HP2 kakak gue dan nihil. Gue pun jalan pulang ke rumah dan dapetin emak gue lagi gundah gulana. Dia takut ada apa2 di jalan. Apa celaka, apa gimana gitu. Waduh gue jadi ikut kepikiran.

Cari kemana coba malem gini? Gue pun telp tukang ojek langganan gue dari warung jambu. Minta datang ke rumah sekarang juga. Walau entah mau kemana yang jelas gue pergi aja lah biar mamah gue tenang karena gue nyariin kakak gue. Yah barangkali gue mau ngitarin jalanan pulang kakak gue kali-kali ada kejadian apaan, atau ke pasar tanya2 ke tukang sayur, atau yang terburuk ke rumah sakit kali liat2 (duh amit2 moga gak sampe kesitu).

Hujan turun tiba2, gede aja gitu. Gue siap2 pake jaket lagi, pake jas hujan karena tukang ojek bentar lagi datang. Kebayang tuh berita2 di dunia maya. Dirampok apa ya? Kecelakaan? Duh amit2. Atau kenapa gitu tiba2 raib? Gue jadi inget berita2 orang hilang yang berbulan-bulan gak ada kabarnya. Duh naudzubillah deh kebayang putus asanya entar.

Beberapa menit pas gue mau jalan eh tuh teteh gue balik ama suaminya. Lengkap dengan belanjaan sayuran dan makanan buat anaknya. Gue ama mamah gue hela naafas lega liatnya, walau senewen karena udah dibikin cemas. Ternyata HP mereka sama2 mati jadi pada susah dihubungi. Fiuuuh.

Gue pun jelasin ke tukang ojek tujuan gue manggil. Sambil minta maaf gak lupa gue pun kasih sedikit uang sebagai ganti bensin dia udah ke rumah. Sama seperti gue dan mamah gue, tukang ojek pun bersyukur.

Duh gak niat banyak tanya deh, udah sampe ke rumah dan bantahin bayangan2 jelek aja udah alhamdulillah. Yang terpenting selain kakak gue gak kenapa-kenapa, mamah gue gak cemas lagi. Hapus udah bayangan2 jeleknya.

Dari kejadian ini bisa kembali dipetik hikmah bahwa komunikasi itu penting. Jadi jangan lupa deh ngabarin keluarga kalo mau kemana-kemana. Minimal jangan sampe HP gak bisa dihubungi. Hikmah lainnya adalah rasa cemas kemarin ngingetin lagi buat kakak gue dan gue juga yang suka pulang malem walau ngerasa udah biasa, udah berasa ngenal jalan pulang, namanya cewek dan malem2 yah tetep kudu hati2 kapan pun.

Malam itu doa sholat Isya gue didominasi doa memohon keselamatan baik untuk gue maupun keluarga dan saudara2. Semoga Allah selalu jaga, amin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s