Agama Saya Adalah…..

hihihi saya sengaja menulis judul seperti itu, judul yang seakan menjawab tulisan kawan saya disini (Agama Lu Apa). kita dan orang sekitar termasuk teman – teman seringkali beragam pemikirannya. Tidak melulu bertolak belakang habis-habisan tentu saja, seringkali ada perbedaan sedikit yang tentu perlu kita mengerti sebagai ke-khasan seseorang dan pemikirannya. Begitu pula dengan saya. Nah disini saya mencoba menjelaskan pemikiran dari sisi saya.

Melalui percakapan dengan kawan tadi dan dengan mengalaminya sendiri saya mendapatkan input bahwa sebagian, atau ada bahkan munkin saya banyak orang yang tidak nyaman ketika ditanya oleh orang lain perihal keyakinan yang dianutnya. Sebagian berpikir itu adalah pertanyaan pribadi yang belum tentu perlu dijawab. Selain itu juga terlontar pertanyaan “kepentingannya apa tanya keyakinan?.

Bacalah tulisan kawan saya yang link-nya saya sertakan diatas. Disana dia melengkapi dengan contoh pemikiran orang lain yang menganggap tau keyakinan orang lain itu perlu. Dalam beberapa kasus saya pun termasuk yang pernah ingin tau perihal keyakinan orang lain. biasanya sih ini kasus untuk teman-teman dekat. seringnya dengan mengamati karena saya pun tidak begitu nyaman bertanya langsung, selanjutnya bertanya ke pihak ketiga jika memang perlu.Bahkan kalo kepepet dan bingung cari taunya sekali waktu bertanya langsung kepada yang bersangkutan. Tentu dengan memperhatian situasi dan kondisi sehingga bertanya seperti itu tidak nampak begitu aneh.

Entah motif orang lain apa. Saya pribadi mengolah informasi perbedaan keyakinan sebagai informasi tambahan agar saya tidak keliru memperlakukan atau bisa untuk mengukur sejauh mana saya bertoleransi karena saya tau saya dengannya berbeda.

Jangankan dengan yang berbeda keyakinan, yang dari kawan sekeyakinan pun seringkali dihadapkan dengan perbedaan prinsip. oh saya harus menggunakan baju terusan tanpa putus, saya mah masih gak masalah pake rok dan blus terpisah, ah saya mah pake kerudung biasa aja segini juga lumayan ditutupi. saya tidak melaksanakan tahlil, saya lebarannya besok ah gk lusa. dan sebagainya. Berasal dari kampus yang heterogen dari sisi pemikiran dan dihadapkan dengan perbedaan – perbedaan semacam itu seringkali memicu saya kepo dan ingin tau kawan yang ini penganut yang mana, yang ini pengikut yang mana. walau ya tadi, seringkali saya mencari taunya tanpa bertanya langsung.

Pernah di kampus saya mengucapkan selamat imlek kepada salah satu yunior saya. tapi yang bersangkutan menjelaskan bahwa dirinya tidak merayakan imlek sekalipun merupakan warga keturunan tionghoa. dia juga melanjutkan penjelasannya mengapa gak merayakannya karena keyakinan yang dianutnya.

Seperti itulah perbedaan. Mungkin keliru ketika orang lain penasaran dengan keyakinan seseorang dengan motif untuk mengelompokan dan membuat jarak pemisah. Berbeda itu hal biasa, saling mengenal dan menghormati perbedaan adakalanya tidak masalah. namun keberadaan orang – orang yang tidak menyukai keyakinannya dipertanyakan atau dibagi tentu saya perlu kita hargai.

Ada jawaban teman saya baru-baru ini yang begitu sangat kepepet akhirnya saya bertanya. “kamu muslim?’. pertanyaan tadi terpicu dari banyaknya diskusi urusan sensitif  keagamaan dengannya tanpa sengaja. Tanpa saya tau dan yakin teman saya itu keyakinannya apa. sekali waktu saya butuh juga sih informasi itu untuk memetakan dirinya dan saya ketika berdiskusi. Mana perbedaan pendapat yang perlu disamakan mana perbedaan pendapat yang mutlak harus dihormati. Dan agak sulit ketika kita tidak mengetahui secara pasti. Jawabannya terhadap pertanyaan saya : “saya nyembah pohon” hahahaha

 

6 thoughts on “Agama Saya Adalah…..

  1. Tidak menjawab apa agama lu! Eh kok gue malah nanya ya hahahaha

    Etapi, surprisingly, menarik lho beng.. Gue dapet banyak input yang bagus. Misalnya agama kan perlu ada di KTP. Kalo lu mati ntar, kan jadi ketahuan mau dikubur menurut agama apa hehehe Ada juga yang ngamuk, ada juga yang negor, ada juga yang manggut2..

    Lah pendapat elo bahwa tau agama orang itu bisa jadi informasi tambahan agar keliru memperlakukan atau mengukur sejauh mana bertoleransi aja menarik kok buat gua. Walau tetep gue bakal tanya, emang kalo nggak tau agama gua, elo gak bisa bertoleransi? Katakanlah gue penganut agama penyembah kardus indomi yang nggak boleh makan sarimi atau supermi. Trus gue ke rumah lu dan disuguhin supermi pake kecap ekstra banyak. Tetep kan gue bisa aja bilang, maaf saya cuma makan indomi. Toh itu toleransi juga kan.. Asli gue udah mulai ngaco…

    Anyway gue belajar banyak dari tulisan sendiri.. dan juga tulisan ini yang sangat dalam dan penuh makna..

    Salam dari Kaum Penyembah Kardus Indomie!

    • Balik ke motif bang. Intinya sih gue liat gitu. Urusan toleransi yg gue maksud toleransi dalam senyap gitu bang. Nah urusan saat mati gue jg baru kepikir abis baca koment lu. Bs jadi. Gue jg dpt input bahwa gk semua org perlu gue ketahui agamanya terutama kalo mereka keberatan.

      Kalo gk tau emg gk akan toleran? Ya gak gitu juga sih.

      Lu gk suka supermi? Ya lu bilang dong dr awal. dah mateng baru lu bilang. Toleransi sih toleransi, tetep ada batasnya. *siram indomie pake kecap sebotol*

  2. Agama Lu Apa? Sebuah tanggapan

    Woi…elu nyebut-nyebut si penyembah pohon. Maksud loe itu gue ya? lol

    Gue gatel pengen nanggepin di sini. Boleh ya? Gak boleh bacok!!

    Gue sendiri merasa agama memang adalah wilayah pribadi masing-masing orang. Saking pribadinya, gue menghindari untuk menanyakan agama seseorang. Menurut gue itu sama sensitifnya dengan menanyakan umur ke orang yg sudah keliatan beruban atau nanya berat badan ke cewek. Haram hukumnya sampai ada fatwa yang mengatakan lain.

    Kalau begitu, kenapa ada info agama di KTP? Kalau menurut gue sih sah sah saja. Agama kan termasuk data pribadi. Hehehe. 
    Namun, gue sendiri gak gitu ngeh pentingnya agama dicantumkan di KTP. Kalau sekedar buat menentukan upacara pemakaman mah sangat tidak relevan. Koq sampai2nya orang harus ngecek KTP buat menentukan pake agama apa pemakamannya. Kalau sampai nggak ketahuan, berarti tuh orang kurang religius, so penting gitu upacara agama buat dia?

    Adanya agama di KTP menurut gue tak lain dan tak bukan ialah secara legal formal kita harus beragama. Nggak ada kamusnya orang atheis hidup di Indonesia. Paling nggak harus pilih salah satu. Itupun dari pilihan dropdown menu yang udah ada. Gue gak yakin kalo nyebut agama gue supermi, bakalan diterima. Pasti disuruh milih dari pilihan yang ada.

    Gue gak mau tahu agama orang karena supaya gue gak bias. Komentar Rane di atas tentang toleransi sejalan ama gue. Contoh, kebetulan ada orang nyembah kecap. Sementara menurut gue saos tomat yg paling bener. Tapi dengan alasan toleransi, gue kalo ngomongin tentang kecap kudu hati-hati banget.  Sedangkan kalo gue ngomongin kecap sama orang yg percaya ama supermie, gue lepas bisa mengkritik bahkan menyela. Menurut gue harusnya gak gitu. Selama elu ngomongmya dengan kaidah kesopanan, harusnya ngomong blak-blakan gpp. Termasuk elu gak boleh menghina walaupun elu ngomong bukan sama yg percaya.
    Contoh, di SG kebanyakan orang tanya elu pantangan apa makannya? Ini lebih aman menurut gue, karena bisa jadi orang percaya kecap, dan saos tomat itu halal buat dia, bisa jadi gak makan juga karena emang gak doyan.

    Hanya, gue yakin menempatkan agama dlm wilayah pribadi juga bukan tanpa resiko. Salah satu resikonya adalah Kita jadi sensitif dlm diskusi atau debat agama sesensitif kalau orang menyentuh bagian pribadi tubuh kita kan? 

    • Wah kacau.. gue jadi tau deh agama kalian berdua. Kudu ati2 berarti kalo ngomong kecap ama saos tomat.. Padahal indomi itu enaknya pake saos sambel dan harus saos sambel belibis.. Lagian pake dibilang sih.. hehhhhh…. *tepok jidat*

      Soal KTP bisa aja praktis yang ekstrim. Misalnya ada orang kecelakaan, keluarganya nggak ada yang ngakuin. Nah KTP bisa jadi acuan kan? Tapi itu ekstrim lah.. amit amit naudzubillah knock on wood… Tapi ya dasar aturan di negara kita emang udah dibuatin “drop down menu” sih ya.. Dan nggak ada pilihan “others” atau “lain-lain” pulaaa.. Tapi kan pernah ada ‘pengecualian’ ketika di KTP ada tulisan “agama: kepercayaan” hehehehehe..

      Etapi kenapa jadi sensitif dalam debat agama kalau kita menempatkannya dalam wilayah pribadi? Bukannya malah nyantai om? :p

      • Hahahaha ho oh. Kalo itu pribadi ya harusnya kalem juga. Toh gk satupun dr kita penebang pohon.

        Eh bener itu kalo mayat tak dikenal RS harus tau setidaknya keyakinan dia. Agar gk salah memproses pemakaman. Di Islam pemakaman di atur sedemekian rupa begitu jg agama lain.

        Mkn ada baiknya jg diketahui sebatas urusan yg baik2. Yah walau bs gue terima ada poin2 buruknya. Misal pengkotak-kotakan dan pelabelan.

        Urusan opsi..gk terima cm terbatas 5, ya isi aja jg “lain2”🙂

    • Lu ngomong apaan sih pung? Hahahahha

      Ya intinya sih gue gk jg peduli ama keyakinan semua orang. Minimal yg batasan gue bilang tadi teman akrab atau org yg berinteraksi. Berhubung gue ngerasa motif gue gk jelek, jd sesekali kepo ama apa sih keyakinan org yg lg di depan gue ini gue anggap diri gue wajar.

      Beda? Sah aja. Lu suka supermi kek, lu suka saos sambel kek yang jelas gue suka indomie ayam bawang dan gk akan maksa org makan mie sedap rasa kari ayam.

      Bener2 sembako dah semua keluar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s