Ucapan Idul Fitri

idul fitri

Waktu berganti, cara kita mengucapkan selamat Hari Raya Idul Fitri berganti seiring waktu. Tahun ini kira – kira apa yang menjadi tren ya? Sepertinya mengucapkan via twitter akan menjadi cara populer mengingat pada tahun lalu twitter belum terlalu marak digunakan.

Tahun lalu, kehadiran jejaring sosial facebook lumayan meminimalisir penggunaan HP dan sms. rata – rata ucapan selamat Idul Fitri disampaikan teman dan kenalan melalui Facebook. Caranya bisa dengan menulis di wall teman, bisa juga dengan nge-tag foto yang berisi ucapan dengan deretan nama – nama temen kita.

Cara seperti tahun kemarin lumayan membuat hari Raya khusyuk. alasannya adalah pertama berkurangnya ucapan selamat melalui HP. Tidak seperti tahun sebelumnya dimana HP seakan tak berhenti berdering. Nah masalah utamanya adalah inbox HP yang kepenuhan sedang tanda sms masuk terus mendesak. Akhirnya saya harus hapusin sms – sms yang masuk terlebih dahulu agar sms – sms lain masuk. Mana harus mencatat pengirim lagi dan memastikan semuanya terbalas sms-nya.

Sebenernya, era sms udah paling memudahkan kita. Murah, tinggal copy paste dan kirim ke banyak orang yang kita kehendaki. Palingan kita tinggal perlu siapin pulsa yang cukup aja. Tapi lama2 balas membalas sms itu bener2 repot juga. Masalahnya bukan hanya puluhan bisa sampe seratus lebih sms.

Intinya, makin tahun makin kesini makin dimudahkan dan makin maleslah kita.

Dulu sebelum semudah via sms kita mengirim ucapan selamat Hari raya Idul Fitri via email atau friendster. Kartu2 ucapan yang gerak2 dan berlagu rasanya banyak banget disediakan tinggal kita pilih. Bayangin waktu zaman HP belum marak juga kita suka saling mengirim kartu lebaran. Kamu ngalamin juga? saya sih sampe kuliah masih suka saling kirim kartu lebaran sama temen2 kuliah yang pada pulang kampung. Rajin? bukan semata rajin sih emang janjian mau saling kirim. Berasa keren gimana gitu kalo deket – deket lebaran pak pos rajin ke rumah. Berasa orang yang paling banyak aja dikirim kartu🙂

Dulu kalo lagi males sih tinggal beli kartu lebaran di toko buku. Padahal kalo diinget – inget lagi dulu lebih sering buat sendiri. temen2 saya juga bikin sendiri. Pas di kampus sama2 mikir kreasi masing – masing buat kartu lebaran. Sesuai kapasitas masing – masing lalu pas udah di kampung masing – masing saling kirim deh. mau di lampung, mau di dalam kota atau beda provinsi tetep saling kirim.

Waktu smp lebih gila lagi. Saya membuat kartu lebaran dari bahan – bahan yang unik. pas terakhir sekolah saya bagiin deh ke temen – temen. Entah temen masih inget atau enggak, saya inget kalo kartunya warbna ungu dilapis kertas kalkir.

Duh, jadi kangen saling kirim kartu lebaran sama temen2 kampus. Waktu itu bahkan ada temen yang beda jurusan ikutan saling kirim kartu lebaran. Ah mau periksa2 kotak2 di kamar ah. Kartu2 ucapan selamat Idul Fitri itu biasanya gk dibuang. Tahun2 lalu malah masih di pajang.

Tahun ini saya mau pake gaya apa ya? kudu dipikir – pikir matang supaya tetap terkesan mendalam namun tidak mengganggu wall atau timeline orang2 umum.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s