Puasa Sambil Sakit

sakit

setelah beberapa malam, akhirnya kembali menyalakan komputer juga. Bener2 sayang ini koneksi internet jadi jarang dipake. Belakangan amat males duduk depan komputer dan mata fokus ke layar. jadinya internetan pegel deh pake HP.

Saya sering banget pas bulan puasa sakit, entah kenapa. Begitu juga dengan Ramadhan tahun ini. Di malam pertama sahur saya tiba2 saja muntah2, bukan sampai situ aja, itu berlanjut ke esok hari dan esok harinya dan diperparah dengan diare dan sakit perut.

Kebayang dong ya sebelum tidur ke WC, pas bangun sahur ke WC, selesai makan sahur ke WC sampai sebelum imsak masih ke WC lalu muntah2 setelah sholat subuh. Diare sih ada yang bikin seneng, perut jadi kempleng kaos dan celana jadi longgar tapi sakit perutnya cukup mengganggu juga. Kebayang, hampir 6 hari saya diare dan muntah. sampai kehilangan 5 kg bobot tubuh saya.

lepas sakit diare baru 7 hari berpuasa saya malah harus cuti puasa. Biasa, halangan rutin sebagai wanita. sedikit kaget juga karena jadwalnya agak maju 2 mingg. alias saya datang bulan 2x di bulan Agustus. Duh, kirain bakalan libur puasa pas minggu terakhir puasa. Jadi bisa beres – beres rumah sambil gak puasa gitu. atau nyicip2 kue dan keripik dalam keadaan masih panas. Sayang sekali tubuh berbicara lain.

oh ya, selama saya gk puasa saya malah sehat looh…

Setelah selesai cuti puasa, Senin kemarin saya kembali berpuasa. Siapa sangka siapa nyana pagi saat saya akan pergi ke kampus badan saya panas, tulang2nya terasa ngilu semua. saya sentuh leher saya sudah mudah mulai memanas. duh tulang ngilu kadang pertanda saya akan panas. saya pun pergi ke kampus dengan gontai. namun semakin siang tubuh saya makin gk karuan. kepala saya pusing sekali. bergerak sedikit saja kepala seperti ditusuk – tusuk jarum. jidat terasa kencang, leher berat dan kepala terasa “koclak”. Suara semakin memberat dan sakit di tenggorokan. Bener2 deh hari itu…

Daaah saya harus menyelesaikan tugas mengajar saya di kampus dengan agak sempoyongan. hingga sore. Selama di kelas saya berusaha untuk bicara dengan normal dan mencuri waktu saat mahasiswa mencatat untuk duduk dan memegangi kepala yang rasanya mau pecah.

Dalam pejalanan pulang, di angkot yang penuh saya tidak dapat menahan diri untuk tidak tidur. Buku dalam pangkuan pun tidak terpegang, dalam hati berdoa semoga gak ada copet dan penghipnotis karena uang saya cuma 4 lembar – lembarnya. Ooouh padahal mamah saya mengharamkan saya tidur di angkutan umum karena banyak kejahatan.

setibanya di rumah pukul 5 sore saya langsung dipijit tengkuknya oleh bapak saya. Lalu masuk ke kamar tidur dan tidak terbangun hingga magrib. Tidur yang tidak enak karena tidur sambil melawan sakit kepala. bergerak sedikit pun pusing. saya paksakan makan dan berbuka sedikit lalu kembali tidur hingga orang rumah kembali dari sholat terawih. kepala masih saja pusing hebat. saya pun minum obat malam itu dan saat sahur.

Hari ini kembali ke kampus setelah memaksakan mandi dengan air hangat, karena rambut saya sudah kucel sekali. sakit kepala sedikit berkurang namun keluhan2 lain masih sama. berdiri oleng, jalan sesekali harus pegangan. macam orang tua sudah jompo aja hari ini🙂.

Rupanya saya mau flu, panas. batuk, pusing dan radang. jadi inget kalo sabtu kemarin saya sedikit kena hujan karena pergi berbuka puasa bersama temen2 SMA di tengah2 hujan deras. Baju basa hingga kering di badan karena saya pulang agak malam. Dan keesokan harinya saya pergi berbelanja dengan mamah saya seharian berpanas – panasan.

Malam ini begitu rindu sama komputer, terakhir online bahkan saya tidak sanggup mematikan komputer. tertidur hingga subuh dan komputer sudah dimatikan orang lain.

Puasa sambil sakit seperti ini dan tetap harus mengajar dimana saya harus banyak berdiri dan berbicara di depana orang banyak bukanlah hal yang mudah. walau mata seperti zombie, hitam disekeliling dan mata sayu berair saya harus bertahan juga hingga sore.

Kalo sakitnya ringan saya kadang cuek, tapi kalo sakitnya sampai membuat saya tidak ada selera makan bobot tubuh bisa turun banyak. setelah kemarin turun 5kg, lalu mamayu naik lagi 2 kilo hari ini saya sudah mendapati bobot tubuh turun lagi 2 kg.

buat yang gk sakit, jagalah kesehatan. sungguh gk enak puasa sambil sakit. untung bukan sakit saat lebaran. apa jadinya semua masakan lezat itu jika kita sambil sakit dan kehilangan selera makan?

Mari sembuhkan sakit ini, lebaran segera akan tiba…

Gambar saya pinjam dari whataday.blogsome.com

One thought on “Puasa Sambil Sakit

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s