Plin pLan (Gembok Twitter)

plin plan

Duh mendadak berasa jadi ABG labil deh. Plin plan banget tentang hal ini. Berganti seiring siang dan malam.

Twitter saya sejak marak kasus twitter Luna Maya emang saya pasangin gembok. Awal mulanya memang demi keamanan. Saya bisa memantau siapa yang memfollow dengan memberi izin terlebih dahulu. Juga memastikan hanya teman yang saya setujui yang akan membaca tweet – tweet yang saya kicaukan. Juga melindungi diri dari para stalker (hahaha berasa punya pan🙂 )

Tapi saya kemudian berfikir belakangan kalo twitter adalah situs jejaring sosial yang membantu kita meneriakan sesuatu ke seisi dunia. Bukan sekedar SMS kaya kamu sms-an sama temen. Hey…Pake HP aja kalo gituuuu🙂 Atau sekedar tempat berkeluh kesah bak buku diary yang terkunci. Itu pun saya punya banyak buku diary di rumah🙂

Lalu apa bedanya jika memfungsikannya secara sama? iya juga ya…

Gara – gara kepikiran selalu terkadang saya buka gemboknya disiang hari. Ada masa dimana saya merasa kurang secure atau comfort saya pun mengunci gembok twitter saya kembali. Hampir mirip dengan menutup dan membuka pintu pagar rumah. hihihi

Mari berfikir, sebenarnya apa yang saya takutkan? toh saya tidak pernah menggunakan twitter sebagai alat pencaci maki orang lain, tidak pula menjadikannya alat sebagai penyebar pemikiran sesat. Saya hanya pengguna biasa bukan dari kalangan pesohor, bukan pula seorang yang inspiring about a great thing hingga followers saya menjadi sedemikian banyaknya. Awalnya saya hanya takut mengalami kasus salah bicara dan itu mengganggu pengguna – pengguna yang lain.

Pagi ini pun saya membukanya kembali, mendadak perasaan unsecure itu lenyap. Jangan – jangan nanti malam saya kunci lagi. hehehe.

Pagi i ni menemukan kenyataan baru lagi. Donny bilang masalah hashtag saya yang gk muncul kemarin kemungkinan besar karena gembok yang saya pasang. saya pun mengecek kebenaran itu. Saya klik deh hashtag salah satu yang dicantumkan teman saya yang pake gembok, memang gak muncul di public timeline. Semua hashtag yang muncul umumnya dari pengguna tweet tanpa gembok.

Jiaaaah, jadi apa gunanya selama ini membuat hashtag selain menkoordinir tulisan2 yang sejenis jika akhirnya hanya saya sendiri nanti yang akan melihatnya? Melalui twitter seharusnya seseorang bisa menyampaikan sesuatu baik itu pemikiran ataupun informasi dengan begitu cepatnya ke segala penjuru negeri bahkan dunia.

berhubung saya plin plan tweet yang saya cantumkan hashtag pun muncul tidak seluruhnya. Mungkin hanya tweet berhashtag yang saya luncurkan ketika saya tidak bergembok yang muncul.

ah, memahami twitter yang amat lama saya acuhkan ini memang gak ada habisnya. Tapi memang seperti inilah langkah untuk tau segalanya. berpikir, bertanya, mencari tahu, dan menelusuri informasi yang lebih akurat. Facebook pun dulu begitu..mencari tau semua hingga akhirnya tau.

Semoga saya tidak plin plan lagi, gemboknya mungkin akan saya buka. Bukan twitternya yang perlu saya gembok, mungkin mulut saya aja yang digembok biar gak sembarangan bicara di area publik.

Teman, mari kita teriakan dengan baik apapun isi pikiran kita hingga dunia mendengarnya.

5 thoughts on “Plin pLan (Gembok Twitter)

  1. Hihi..
    Ababil..
    Mungkin kalo gw lebih kurang ingin racauan gw diketahui teman yg kenal.
    Mangkanya meracau di yg gak keliatan a.k.a invisible tea.
    Ah gw tau komen gw tuh gak nyambung sama content ini postingan.
    Tp gw gak peduli.
    Masalahnya sekarang gw menunduh sangat.
    Sakit badan, abis gendong ataya sama keyra waktu jalan2 di kebon binatang.
    Jadi?
    Gw memutuskan untuk ke salon aja.
    Pengen massage.
    Gw gak punya duit.
    Tp kan bisa kasbon.
    Lalu?
    Ya gaji gw dipotong bulan depan kalo kasbon.
    Oiah ada ayam disamping gw.
    Gw makan sm ayam.
    Tp ayam yg udah digoreng.
    Bukan ayam idup tentunya.
    Di tas gw juga ada beng2 2 biji, bukan obenk tapi bengbeng..
    Hahaha ngacapruk

  2. Hahaha..
    Gw nyeuri awak pisan..
    Dan berhasil tidur dikelas hahaha..
    Gendong budak keliling bonbin wae, ripuh nyak..
    Ampun.

    Antisosial?
    Ah gak terlalu.
    Kabogoh?
    Hahaha..itu maenan baru hihi..

    Huft..
    Tulang2 ku..
    Sakit!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s