Bersih – bersih di tahun baru (2010)

1 Januari 2010, hari pertama di tahun yang baru ini dengan lingkaran mata yang menghitam tepat di bawah kedua belah mata, saya memutuskan untuk bersih – bersih rumah. Lingkaran mata itu saya dapat sisa malam tahun baru semalam. Oh No, jangan berfikir saya pergi berpesta. Seperti tahun – tahun lalu saya menghabiskannya di rumah saja. Memang sih, saya tidur hampir mendekati pagi. Ah, ini kan bukan hal yang besar. Hari – hari biasa juga kalo memang ada sesuatu yang saya ingin lakukan saya akan tidur amat terlambat.

Bangun keesokan paginya, tepat tanggal 1 Januari hari ini mata saya tertuju ke sekeliling rumah. Berpikir, betapa lama rumah ini tidak saya sentuh secara special. Special dalam arti dibersihkan dengan segenap jiwa. Jika ritual bersih – bersih sih itu kan setiap hari mau tidak mau kita kerjakan. Namun menggosok setiap tempat hingga mengkilat, membersihkan pojokan – pojokan yang tak terjangkau hingga bersih tidak dilakukan setiap hari. Banyak barang yang lagi – lagi terletak tidak semestinya. Jadi, bangun pagi tadi mulailah saya membersihkan rumah, tanpa rasa kantuk. Biasa saja..

Pertama bersihkan meja komputer. Duh, saya sering sekali menyimpan makanan kala saya menggunakan alat – alat di meja itu. Komputer, printer tempat saya ngeprint, scan atau sekedar fotokopi. Banyak banget kertas numpuk. Entah mana yang penting dari berkas – berkas itu, yang jelas saya memasukkannya semua ke dalam kamar. Di meja itu pula ada pesawat telepon. Aih ini pesawat telepon ampe kotor. ck..ck..mungkin ada baiknya saya pake lagi pesawat telp yang wireless *ngubek – ngubek rumah cari dimana itu telp?

Beres itu, hm..Saya lihat belakang meja TV. O-M-G parah banget. Bener2 ini mah keliatan banget sesehari kalo bersihin pura2 gk liat bagian ini. Baiklah akhirnya saya sapu dan pel bagian yang paling kotor. TV 21 inci itu saya lap dengan lap lebut yang bersih. Ini adalah TV kami paling lama, usang sekali. Sebuah TV dari Sony. Sempat dihibahkan ke kamar teteh saya namun ketika TV 29 inci saya rusak parah akhirnya TV ini ditarik kembali. hihi…*poor my sister. Gosok yang keras, ini lebih parah dari kotoran di badan sapi yang udah lama gk berkubang… ampuuun >.<

Lalu ruang tamu. Gak banyak yang perlu dibersihkan, bagian ini memang paling sering dibersihkan. Hanya ada satu meja di pojok, diatasnya banyak keler2 kue dan kaleng2 kue sejak lebaran lalu. banyak yang sudah kosong, namun tidak ada yang tergerak untuk membersihkan yang sudah tidak berisi. Baiklah, kita bersihkan bagian ini juga. Buang kaleng kosong, cuci keler yang masih bisa di isi ulang, lalu kita lap mejanya dan tata ulang.

Meja makan, Fiuuuh. Ini akan jadi bagian yang terberat. Sumber kotor alias makanan ada disini semua. Banyak barang yang harus saya buang, termasuk 2 buah choki2 yang tidak sempat saya makan. Dus2 susu, beberapa makanan kecil, plastik makanan, gelas2 kotor dan piring sisa sarapan pagi ini juga masih ada disana >.< Terpaksa saya buang semua ke dapur, ke bak cucian yang entah jam berapa saya akan mencucinya. Saya pun mengelap sekeliling dispenser yang banyak terkena noda teh dan kopi.

Setelah kedua ruangan tadi bersih, setelah saya mengepelnya gk aneh ketika kita melihat ke dapur. Semua sampah dari 2 ruangan tadi menumpuk disana, plus semua barang yang perlu saya cuci. Ada 2 meja disana dan semuanya penuh dengan barang kotor. Saya mencucinya sendirian, berpura – pura tidak melihat sampah menggunung yang melebihi kapasitas tempatnya itu. Untunglah mama saya datang dan membantu mengumpulkannya.

Sekarang saya sedang mencuci baju hingga 2 tabung mesih cuci. Ya ampuuun, tugas teteh saya ini dia diamkan saja. ampun deh..mana saya mulai ngantuk lagi sorenya. Tapi ini tetap harus dilakukan. Dan karena saya melakukannya sambil tetap online, ngobrol, liat TV saat magrib masih ada 2 kamar yang harus saya rapihkan kalo memang malam ini saya ingin tidur nyenyak.

Kamar saya mirip kandang babi >.< haha

tas – tas tergeletak di lantai. Ada jaket menjuntai di sisi tempat tidur bekas saya begadang semalam. Ada 2 kain pantai yang tidak terlipat rapi. Ini selimut favorit saya, kain pantai. Banyak tumpukan berkas ujian mahasiswa juga tugas2 mereka. Alat2 tulis yang berserakan, meja rias yang entah apa aja yang menggunung disana. Baju yang sudah selesai di setrika masih belum saya masukan ke dalam lemari. Ada pula body slender alat saya berolah raga melintag di pintu, sebuah blender hadiah untuk temen yang belum saya bungkus, bantal dan guling juga bed cover yang berantakan >.<. Hey, itu siapa yang suka buang tissue2 di pojokan???! *ehm itu juga saya…zzz…zzz….harus beres malam ini juga.

Besok saya akan bangun pagi dan membersihkan kedua kamar mandi saya. WC, tembok, bak hingga alat – alat yang ada di dalamnya harus saya bersihkan hingga tampak bersinar. Tidak ada yang meragukan kemampuan saya membersihkan kamar mandi di rumah ini (kalo memang lagi HOT banget, hasilnya selalu sempurna).

Inilah libur panjang itu, libur awal tahun, beres2 rumah sendirian. Tidak merasa terbebani, kalo saya sedang mau seperti ini maka gk ada siapapun yang akan mampu melarang saya melalukannya. Mungkin, satu jam dari sekarang saya akan meminta teteh saya menjemur cucian yang sudah selesai saya bersihkan. *saya gk suka menjemur dan menyetrika baju.

selamat tahun baru, rumahku *_*

9 thoughts on “Bersih – bersih di tahun baru (2010)

  1. Eh kamuh, setelah gw baca lagi kabayang rumah kaya gmana.
    Persis kebiasaannya sama.
    Tisu dipojokan.
    Baju ga dmasukin lemari.
    Kalo gw lg rajin..semua dibersihin.
    Dan paling males adalah jemur dan nyetrika.
    Jemur > mamah
    nyetrika > bapak
    beres2 > gw
    masak > mamah kadang2 gw
    ade gw?
    Tara nanaon..
    Piring bekas makannya 1 aja ga pernah dia cuci.
    Huh hayang neke!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s