Kala Stranger Menyapa

Say No to a Stranger sebenernya gak terlalu sering saya dengar diantara berbagai petuah sang ibu sejak saya kecil. Entah keluarga saya saja apa memang umunya di Indonesia seperti itu. Kami lebih sering mendengar petuah:

ayo rajin ngaji…!

atau

yang rajin belajar ya..

dan semacamnya. Yang jelas aturan untuk curiga kepada orang yang tidak di kenal lebih sering saya liat dari drama luar negeri yang biasanya sang ibu akan berbicara seperti itu kala akan meninggalkan anak seorang diri di rumah atau sesampainya mengantar ke sekolah.

Kalo di fikir – fikir iya juga sih, zaman sekarang sebaiknya mangajarkan anak – anak kecil juga remaja bahkan kita sendiri untuk selalu ingat untuk tidak terlalu terbuka terhadap orang “asing”. Banyak kasusu penculikan anak, perdagangan manusia yang terjadi pada remaja, atau pun hipnotis aksi si perampok terhadapa orang dewasa..semuanya umumnya karena orang tak di kenal.

Nenek saya pun pernah kehilangan puluhan gram perhiasan emasnya (kalung, gelang dan cincin) diambil oleh beberapa orang dalam mobil yang menanyakan alamat. nah nenek saya yang sedang menunggu angkot mau ke pasar sampe naik itu mobil karena si penanya tidak mengerti juga arah yang ditunjukan si nenek. Minta di anter langsung, dan di dalam mobilah perhiasan2 itu dipreteli.

Inilah negara kita, masih memiliki budaya ramah yang tinggi. walau itu bagus, kadang kita perlu waspada juga. siapapun orang asing yang menghampiri kita. terutama dikala kita sendirian.

Minggu ini juga saya dihampiri oleh 2 orang asing. he2, bukan kategori penjahat hanya seseorang yang ingin bertegur sapa. namun otak saya terus mengingat alarm kehati – hatian tadi.

Pertama) ketika saya sedang terburu – buru makan mie ayam sendirian di sela – sela ngajar. perut lapar ingin mie ayam saya memaksakan makan dulu walau 15 menit lagi jadwal mengajar di mulai. Meja dengan 4 kursi itu saya duduki sendiri. Tidak lama datang seorang ibu berkerudung dengan bibirnya yang mungkin bersilikon atau bersusuk lainnya karena memang tampak lain. Ia meminta izin untuk sharing tempat duduk setelah yakin saya sendirian. Sambil menyantap makanannya ia banyak sekali bercerita, tentang rumah di samping yang ia gagal beli, tentang baksonya yang keasinan. Mau gak mau saya meredam “gaya” keterburu – buru saya biar tidak terlalu tampak ingin pergi ketika ia bicara. Saya pun tidak mengira buruk. ia mungkin tipikal wanita yang memang senang ngobrol, tapi berakrab ria dengan seseorang yg baru saya temui bukanlah kebiasaan saya.

pedagang es lilin (bacheel.multiply.com)

pedagang es lilin (bacheel.multiply.com)

Kedua) Perjalanan pulang dari kampus, ketika jalan kaki di trotoar menuju tempat saya naik angkutan umum.Ada pedagang es lilin keliling yang sambil jalan sibuk mengajak saya mengobrol. hi3, untuk yang ini saya sih gak bercuriga ya..walau cukup sayang juga, kenapa saya bertemu tukang es lilin sambil berjalan. kalo aja saya lagi duduk2..saya mau dong beli. itu kan jajanan masa kecil saya. jarang neh nemuin es lilin. Tapi selama si bapak penjual es lilin itu berbicara, tetap aja hati saya bergumam : “aih, si bapak meuni sok akrab..” hahaha

19 thoughts on “Kala Stranger Menyapa

  1. Sy punya temen..
    Yg hati2nya berlebihan.
    Mun di angkot teh tas di keukeuweuk, bari mata teh ga kontrol..
    Berlebihan lah..
    Kan malah jd ilfil ath..
    Reaksi terhadap orang lain teh lebay bgt.
    Huff, bikin males ari kitu2 teuing yah..

  2. heuheuheu.. ceu..gw rasa segitu mah lu udah sembuh, teu xenophobia deui, bisa kenalam ama emang2 es lilin geuning, hehehehe..
    kalo phobia untuk “yg lain” udah sembuh belom benk? justru gw slalu khawatir ama phobia lu yg itu ^^,

    (anw, tnyata ada orang yang sekarang dket sama gw yang xenophobia nya berlebihan banget, malahan bkn cuma xenophobia, dia jg sering ketakutan untuk hal2 yag menurut gw terlalu berlebihan misalnya ga mau jajan abang2 keliling/warung pinggir jalan krn takut sakit, ga mau makan sambel karena takut mencret, kalo naik angkutan umum nanya dulu ama abangnya ini rem nya pakem apa engga, hiks hiks hiks..kebanyakan takut*

    • wkwkwkwkwkw…karunya amat nya?? nu kitu teh kudu dibuat tentram ten…dibawa santai dan diayomi..soalna gue tau rasanya takut dan merasa tidak aman…huhuhuhhu..ripuh hirup teh mun loba kasieun…hihi

  3. Gw aktifna teh anehnya..
    Murudul tah postingan..
    Sahari bisa leuwih ti 5 kali apdet.
    Tapi euweuh nu bermutu..

    Eniwei, maca ieu teh pas pisan nonton acara romi rafael yg bilang gini..
    “ketakutan bukan untuk dihindari tapi untuk dihadapi dan dilawan..”
    ciyeeeh

    • teu ah..bebas..semua orang punya berekspresi sendiri2…sukur teu jojogedan di luhur jalan layang oge..hi5

      wah..pas doong…yoa..ketakutan memang menyulitkan..kita hanya butuh kewaspadaan…bukan ketakutan

  4. Tapi mun moodna lagi jelek mah..
    Posting jg males.
    Biasa na mah nya kalo lagi melow teh ide nulis suka dahsyat.
    Halah..jojogedan..
    Haha

  5. Whahaa heran..
    Ngerem ngobrol di fb..
    Pindah ka blog..
    Keun ketang yah..
    Da menikmati..
    Untungnya internet di hape gw unlimited..
    Jadi weh bisa sangeunahna browsing di hape.
    Bisa sangeunahna posting loba keur dimanapun..

    • hahahahaha….kunaon blog urang isina duaan hungkul?? hihi bae lah..ngenah tiis ceuli…

      kok bisa unlimited?? minjem atuh HP-na…

  6. Hai bu dosen..
    Blog anda sudah expire 5 hari..
    Segera apdet!
    Hahai..
    Saya memang sudah lebih waspada sama orang lain..kecuali si dia hihih..

    Jadi ganti baru atuh darl..
    Sudah ateul ingin ngarusuh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s