Rindu main Volley Ball – olahraga saat remaja dulu

volley-009Volley ball adalah olah raga yang dimainkan oleh dua regu yang masing – masing beranggotakan 6 orang. Satu bertindak sebagai server yang melalukan service bola pertama mengawali permainan, lalu seorang spiker yang tugasnya paling hot karena posisi spiker adalah melakukan smash,  mukul kenceng bola kadang sampe harus melompat agar bola berhasil mendarat di daerah lawan, selajutnya adalah tosser..posisi penting dari sebuah permainan bola volley..yang pintar melihat keadaan pertandingan, tapi sekaligus menjemukan buat gue karena posisinya bukan menyerang. Ada juga yang jadi blocker, wew kalo yang ini gue gak pernah bisa..dua sisanya adalah libero.

Gue gak pinter – pinter amat maen volley, semuanya cuma iseng belaka..seenggaknya satu olahraga inilah yang gue bisa dan gue sukai, jangan tanya ke gue tentang olahraga yang lain. kenal dengan olahraga ini karena mama gue rajin main volley dengan temen – temen PKK atau arisannya.sedari gue kecil gue dan kedua kakak gue terbiasa melihat orang main volley, hampir dipastikan setiap sore. pulang sekolah, lalu pergi madrasah, sore gue akan diajak ke lapangan. Sementara mama maen volley, gue dan kakak2 gue bebas main dengan temen yang lain di lapangan bola campur lapangan volley tersebut. guling2an di rumput, naik ke pohon, apapun hingga akhirnya waktu mendekati margrib dan kami dimandiin lalu cepet2 pergi mengaji dengan badan yang masih gatel2 karena main di rumput.

Gak terasa, anak – anak yang biasanya cuma nonton akhirnya juga latihan and bisa main olahraga ini. gue punya 6 orang temen perempuan sebaya yang akhirnya kompak dalam satu tim, termasuk salah satunya adalah kakak perempuan gue si teh dian yang beda 1 tahun usianya. pulang sekolah ketika SMA, pulang les bimbel, gue jarang pulang langsung kalo kesorean. langsung ke lapangan volley. lempar tas ke pinggir lapangan lalu cari orang yang mau diganti. Main volley setiap sore jadi hal yang gue rinduin saat tiap bada ashar gue pasti udah pegang bola volley, lalu ngajak satu dua orang untuk main..passing sebentar lalu satu per satu temen yang lain akan datang, kalo kurang terpaksa jemput ke rumahnya dan gue bangunin dari tidur siang. selalu menyenangkan main volley dikala itu, bercampur baur dengan temen2 cewe dan cowo.

Peringatan HUT RI adalah masa – masa paling seru kalo mau men volley, biasanya ada perlombaan lawan RT – RT lain. nah, tim gue yang umurnya masih pada muda biasanya bertanding lawan ibu – ibu yang udah pada lama main volley tapi terkendala usia..hehehe, jadi dipastikan gue dan teman – teman kerap menjadi juara 1 dan ambil piala ke panggung saat perayaan puncak. bahkan pernah gue lagi sekolah siang, abis istirahat minta izin ke guru piket untuk pulang karena sore itu final tim gue. Tanpa surat izin, tapi jamin ke guru piket SMA kalo mama gue akan telp ke sekolah sesampainya di rumah. (maksud gue mama gue akan telp sesampainya gue di rumah karena dia gak tau kalo gue pulang..jadi gue harus jelasin dulu pengen main volley – gue yakin mama gue gak akan marah kok, PD aja dulu)

Walau gak sampe aktif masuk klub kayak kedua kakak gue, tapi setidaknya olahraga inilah yang gue bisa dan gue suka. banyak kenangan dari bermain olahraga ini, salah satunya kesel bukan kepalang ama temen tim gue (sekarang udah almarhum) karena kita mepet waktu mau tanding di tempat orang tapi dia lama banget datang, taunya creambath dulu ke salon..dasar!! Kenangan bukan dari betapa jagonya gue..tapi betapa menyenangkannya main bersama. gini – gini service gue mematikan, sering malah jadi gak seru karena 3 kali service tapi gak ke tahan – tahan ama lawan. kekilir engkelnya karena main dengan high heel sepulang kondangan, muka kena bogeman smash temen cowo, saling tindih ngejar bola, main sambil hujan – hujanan dan berlumpur – lumpur ria, wah banyak lagi.

Olahraga ini satu2nya olahraga yang berkesan, karena gue bukan termasuk yang suka olahraga. Tapi setidaknya gue bisa Volley dan maen karet🙂 dan sedikit diajarin tenis meja ama temen kuliah dulu (gue dapet julukan ratu pingpong). Jangan bandingin ama kakak laki2 gue yang dari umur 3 tahun udah dikenalin kolam renang, SD dia udah ikut pencak silat ampe juara juga masuk klub sepakbola anak –  anak ampe ngewakilin bogor untuk tanding ke jogjakarta, atau jago bulutangkis ampe sekarang. Juga jangan dibandingin ama kakak perempuan gue yang kurus tapi smash-an volleynya lebih dahsyat dari gue (sama dahsyatnya waktu sekali – kalinya gue kena gampar dia waktu ABG dulu bangunin dia tidur pake air segayung, hehehe)..setidaknya gue lebih baik dari mereka dalam pelajaran juga tamat madrasah, hehe.

sekarang lagi bener – bener kangen maen volley, lapangan volley di deket stadion pajajaran malah diganti jadi lapangan softball, yang di deket rumah dijual ama yang punya..hiks. belum tim gue dulu yang udah pada sibuk kerja atau nikah dan ikut lakinya, bahkan ada yang 2 tahun lalu meninggal. jadi kangen maen volley, juga kangen ama temen2 waktu dulu maen volley.

3 thoughts on “Rindu main Volley Ball – olahraga saat remaja dulu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s