Tuhan Tolong, Aku Kecanduan Facebook

cheese063 Semua berawal dari rasa cuek, saat temen – temen meng-invite masuk facebook, gue hanya melirik facebook melalui ujung mata, lalu isenglah gue buat account di facebook tanpa foto dan detail hanya untuk menghargai yang pertama meng-invite gue..selanjutnya gue biarkan aja account gue itu tanpa gue tengok2 walau inbox email mengabarkan beberapa temen menulis di dinding gue.

Saat itu gue masih hobi nengokin FS, dan mengasuh blog gue ini yang sedang – sedangnya bikin gue gemes. Hingga akhirnya gue bener2 mulai terjerumus ke jurang hitam facebook tergoda dengan kehadiran temen – temen lama yang tanpa di cari pun bertebaran di langit facebook, gak perlu keringetan cukup memasukan ke dalam sangkar gue temen – temen yang kebetulan hinggap, atau sesekali menembak temen yang terbang gak karuan dengan ketapel (jauh amat analoginya ya…)

Facebook gue akui jauh lebih interaktif daripada FS, banyak aplikasi yang mampu memfasilitasiorang – orang yeng ingin berkreasi lebih dari sekedar FS-an. Jika dibandingkan dengan my baby blog ini, facebook lebih mengakomodir kita yang berharap bisa ketemu temen lama yang gak semuanya suka nge-blog.

Tanpa terasa pesona facebook bikin gue pengen selalu online. walau bener kata koran KOMPAS hari Minggu kemarin, semua yang dibahas para FESBUKIYAH (pinjem kata2 orang lain) gak jauh2 dari perkara remeh temeh.dari masalah si Aldy bagol yang mau pesen makan, si Gia yang gak bisa tidur, si Wika yang piket, ampe si Arsi yang pengen makan indomie, terlebih yang gue yang semuanya juga remeh temeh. tapi itu yang menarik, rasanya update banget tanpa cari tau..kita tau temen2 lagi ngapain. Belom lagi kalo ada status yang aneh, yang mancing kita untuk koment yang lebih gak penting lagi. rasanya pengen terus online..kompie di rumah bahkan otomatis nyala langsung saat gue buka pintu (he..he..lebay). di jalan, di mall, di bioskop, tempat kerja, lampu merah, WC, ATM, angkot..HP gue pasti OL facebook.Masalah bergeser dari krisis pulsa menjadi krisis batre.

Tapi akhir Minggu kemaren, disaat bangun pagi gue terhenyak pada pertanyaan diri sendiri tentang pertanyaan lagi apa ya sahabat2 gue sekarang?ada kabar – kabar baru apa ya dari mereka..perasaan lama banget gak bicara dari hati ke hati, ngalor ngidul, saling mengeluh, saling berbagi sampe saling mencaci. Kenapa bisa di Facebook ketemu begitu dengan banyak temen2 lain tapi di sisi lain ada sebagian yang terasa menjadi jauh.

Selanjutnya adalah melupakan hal – hal rutin yang biasanya gue lakuin.sebut aja janji gue untuk lebih baik dalam berbahasa inggris akhir tahun ini dan target itu gue majukan menjadi bulan MEI.buku untuk belajar bahasa itu masih aja di halaman 5..rencana2 pembelajaran yang ada di komputer belum juga maju ke tahap selanjutnya. gimana bisa belajar bahasa korea kalo target sebelumnya belum tercapai. Lalu gimana dengan posting blog?? wih..ide mandek, nulis gak ada mood, sibuk gokil2-an aja di tempat laen. gue mendadak buta mata, tuli telinga dan bisu mulut tentang keadaan sekitar yang biasanya apapun bisa jadi ide untuk gue jadiin topik..bahkan biasanya ide2 itu melayang terlalu banyak. tapi belakangan gak sesensitif itu. meningkatkan kemampuan nge-blog juga mandek..udah tau masih ilmu nge-blognya masih cetek,gak mau belajar lagi!!..buku2 blog yang gue beli..masih terbungkus plastik seperti di rak waktu gue beli di toko buku.

Maka gak aneh hari minggu kemarin status facebook gue adalah “DINA RESIGN DARI FACEBOOK”..bukan resign beneran, bukan pula ngambek ama ara & ibnu yang memancing gue untuk resign dari facebook, apalagi karena tersindir ama rumpian dua cewe di WC XXI..he..he..”ara, gue gak semudah itu terganggu ama orang lain“..yang paling sanggup menyerang gue adalah diri gue sendiri..makanya gue orang yang tampak keras kepala.he..he. Jadi hari itu gue berjanji tidak koment sana koment sini di FB,pun merubah status, bener2 gak mau mancing orang koment. hari Minggu itu gue harus bisa posting sesuatu untuk  blog, lalu merapikan materi belajar gue, lalu pergi nengok temen gue yang sakit yang dah lama banget gue gak berlama – lama di kostannya untuk ngobrol..kalo semua itu bisa gue tunaikan..maka gue bolehin diri gue maen FB lagi..cuma biar lebih balance aja..jangan sampe saran si dr.ibnu temen gue yang super rese komentator untuk gue pergi ke dokter terapi kecanduan facebook, biar kembali normal perlu gue lakukan🙂

inilah kesadaran gue akan kecanduan facebook gue yang belum seberapa..gimana pun walau di FB gue bisa ketemu banyak temen gue, walau jendela mata gue rasanya makin melebar, walau rasanya semakin banyak tau..tapi kita tetep harus memastikan hubungan kita dengan orang2 sekitar didunia riil tetap terjaga kualitasnya, bukan menjadi individu2 yang yang mendadak autis karena berada di dunia maya kita. tapi bagaimanapun FB jika tidak ampe kecanduan sama bisa menjadi terapi kita dari kegilaan dunia, relaksasi dari kejenuhan, menyambung silaturahim dengan banyak orang, apalagi ampe bisa dapetin temen2 yang bisa diajak nonton bareng..selama kita bisa manfaatinnya dengan baik..FB belum memenuhi syarat untuk kita tinggalkan….

4 thoughts on “Tuhan Tolong, Aku Kecanduan Facebook

  1. saya juga sedang menuju ke pensiun dari FB. pertama2 sih ijinnya HIATUS dulu, hehehe…. bukan semata krn FB bikin kecanduan, tp lbh ke arah idealisme yg mungkin terdengar konyol/dangkal bagi orang laen.

    it’s related to zionism. panjang lah kalo diceritai disini, hehe…

    • heheh..bicara tentang zionism…dulu kawan2 saya juga termasuk yang boikot dan melarang pake..tapi kok lama2 mereka eksis juga disana

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s