The Curious Case of Benjamin Button

benjamin-buttonini salah satu film yang emang pengen gue tonton, sejak gue pergi ke bioskop untuk nonton wanita berkalung sorban beberapa waktu. Sekilas liat, ada pesan berbeda yang akan ditawarin oleh film ini. Pendapat gue disini lepas dari komentar positif juga komentar negatif dari para kritikus film atau resensi mengenai film ini yang udah ditulis banyak pihak. (lihat resensi ara wiraswara). Setelah tertunda 2 hari sejak berniat ke bioskop untuk nonton film ini, akhirnya gue nonton juga sore kemaren..bareng 3 orang temen2 SMU. Janjian di siang hari di hari selasa pula..tampak sekali kita – kita termasuk orang badung di hari kerja..atau kategori beruntung karena bisa ngatur pekerjaan dan mencuri – curi waktu untuk nonton.

Terlambat setengah jam untuk pemutaran siang, terpaksalah kita masuk ke jadwal yang sore. pendapat gue mungkin datar – datar aja tentang film ini..bagus banget ya enggak…gak bagus juga ya nggak..setuju kalo emang ada yang bilang kalo alur ceritanya tampak sangat lambat..kadang banyak situasi yang terasa mengambang. memang ini film tentang seseorang yang sedang bercerita..dan kadang gue kehilangan pijakan untuk menempatkan emosi gue di film ini..gak ada yang cukup emosional bow…

Dengan temen – temen di sebelah kiri dan kanan yang bersedia untuk nemenin cekikikan..kita kadang malah jadi ketawa karena udah langsung bayangin kemana arah adegan yang sedang berlangsung.

duduk di pinggir ranjang berdua artinya mau….

menari – nari di gazebo artinya mancing si cowo untuk….

malah lucu, bener..apa otak – otak kita aja yang lagi ngalamin angin aneh.

oya, film ini juga membawa kita ke ingatan adegan2 di film lain yang mungkin kita pernah nonton. misal

ada semacam serangga waktu si benjamin lagi disuatu tempat..gak tau kenapa mendadak inget adegan si harry potter yang bermain snitch.

adegan nari – nari di gazebo tengah malem sunyi, cuma berdua dan kita tau setelahnya akan ada kemesraan..ngingetin kita waktu kajol ama shah rhuk khan nari di perkemahan di fil Kuch – kuch Hota Hai (dan ini terasa ama 2 orang berbeda tanpa janjian loh)

temen gue si Donny juga nemuin adegannya film spiderman..ya..kalo yang ini seh gue gak ngerasa..karena gak ngikutin banget spider man.

ada juga adegan yang ngingetin kita ama film Pearl Harbor, karena emang ada bagian si benjamin ikut serta dalam perang itu. ada adegan aneh di bagian ini..saat kapal si benjamin yang alakadarnya ketemu ama kapal selam musuh..gue nutup mata waktu mulai adegan tembak menembak karena merasa pesimis kapal itu selamat. pasti hancur ke bom..tapi mengintip dari sela jari, gue liat malah kapal selamnya yang tenggelam.ANEH..gak percaya ama adegan itu (karena sibuk nutup mata)..gue ampe pastiin ke temen gue apa bener kapal selamnya kalah?? dan ada temen gue yang nyeletuk..”mungkin kapal selamnya buatan cina”..hue..he…aya2 wae.

tapi sebenernya banyak pesan yang bisa kita dapet dari film ini, yaitu betapa kita manusia diciptakan dengan keadaan yang begitu berbeda  satu sama lain. tapi kita sendiri gak akan pernah tau mana sesungguhnya yang lebih baik diantara keadaan kita jika memang ingin dibandingan dengan keadaan orang lain. hanya bisa meyakini bahwa kita gak akan tau seperti apa takdir kita selanjutnya. dan hanya keyakinan itu yang kita punya.

Juga ada kenyataan bahwa masih banyak dari kita yang lebih memilih kesempurnaan bentuk juga keadaan seseorang..tapi juga dibalas dengan kenyataan “masih ada kok orang yang mampu menerima keadaan orang lain yang gak sempurna”. dan itu sedikit memberi harapan kita akan hadirnya ketulusan di dunia ini.

di film ini juga kita diingetin untuk berani raih mimpi kita..dari cerita bagaimana seorang perempuan tua (dulu selingkuh ama benjamin), di umur 68 tahun berhasil renang nyebrangin selat..bayar mimpi masa mudanya. dan itu bisa mengingatkan kita bahwa gak ada batasan usia untuk bermimpi lalu mengejarnya. dan saat impian itu tercapai rasanya mungkin seperti menggenggam setengah dari isi dunia di tangan kita.

Dan lebih gak kalah seru adalah selingan cerita seorang kakek di panti yang tersambar petir sebanyak 7 kali selama hidupnya. setiap cerita, akan ada flashback gimana kejadian dengan petir tersebut. dan adegannya lucu – lucu. yang ada gue ama temen – temen sibuk nungguin cerita2 petir hingga cerita ke-7. hmm…di akhir cerita, kita cuma menghitung adegan tersambar petir cuma ampe 6, dan yang terakhir masih menjadi misteri juga perdebatan diantara kami yang nonton..jadi kalo ada yang menonton lagi..tolong dong bantu hitung bener gak petirnya udah ada 7 kali. he..he..

2 thoughts on “The Curious Case of Benjamin Button

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s