Muak ama manusia – manusia BAR-BAR

huu…
hari ini muak banget liat tayangan TV yang angkat betapa banyaknya kekerasan di sekeliling kita yang notabene pelakunya bukan seorang kriminal, alias bukan orang yang kita wajarkan untuk sebagai pelaku tersebut.

 

Guru sekolah memukuli 4 murid, salah 1 malah dibanting tubuhnya akibat mecahin pot bunga

hari giniiii pak…??kasar amat ni guru ya…dengan dalih mendidik kan gak perlu sekeras itu. walau udah bercucuran air mata dan damai (anak2 merasa mereka juga pantas di hukum). kekerasan seperti ini tetep gak bisa diterima.

 

Anak pesantren tubuhnya lebam – lebam, orang tua gak terima

yang ini gak adil kalo gue banyak koment..coz gak liat beritanya ampe tuntas kemaren. walau emang si anak melakukan kesalahan…tetep aja gak boleh kalo ampe lebam2 sekujur tubuh gitu..dan kejadian di pesantren?? jangan gila dooong….!

 

Terjadi lagi perkelahian antar siswi di sekolah, Genk – genk cewe jadi makin marak

jangan gila dong lu anak2 pentil bau kencur…pembalut aja lu masih dibeliin emak babeh lu.lu kira keren gitu2an?? nyontoin siape???kagak punya jalan lain buat cari perhatian?? atau emang hobi berantem?? tuh, macan di taman safari ngajak tanding ama cewe yang hobi berantem.

Orang Tua tidak terima anak dilecehkan dengan ditelanjangi di sekolah dan rekaman dari HP menyebar luas..pihak sekolah minta maaf atas kontrol yang kurang saat istirahat.

hue..he..malu emang kalo kesebar rekamannya??pantas marah tuh orang tua. gini neh kalo jadi hidup dikejar – kejar teknologi. jadi inget dulu..di SMU si “…..”  juga kan pernah ditelanjangin depan kelas gue ama temen2nya sendiri..tapi mereka becanda (keterlaluan emang), cuma gak telanjang2 amat..dan cekikikan setelahnya termasuk “korban”.

siapa hayooo..hari itu lagi becandaan IPA dan IPS di lantai 2..

POLISI JUNIOR MENGALAMI KEKERASAN OLEH SENIORNYA di PALU, SULAWESI

buset dah..malu2in banget. ternyata polisi walau tampak ceking, krempeng kalo nampar bulak – balik tenaganya kuat juga..sampe pake sendal. nendang semaunya ke perut. gak ada kerjaan pak?? KAPOLRI, capek2 benahin image..langsung aja datengin kesana pak..copot langsung tuh, turunin jabatan, diskors,dll tapi jangan dipukul balik pak..kasar juga toh..suruh tugas di jalan raya aja pak selama 1 tahun nyapu jalanan dan tugas nyebrangin anak sekolah pake kostum teletubies.

 

ya ampun..kenapa banyak pihak yang juga hobi melakukan kekerasan?? kalo preman di pasar sih emang kerjaannya..paling juga nanti di ciduk polisi??lah polisinya??

gue untung gak ngalamin banget yang beginian..waktu sekolah SD emang gue sering pulang ke rumah dalam kondisi lebam, tapi biasanya bisa lebam yaitu abis olah raga gue becanda dorong2an ama temen lalu berdua jatuh ke got dan paha kena plang besi yang ada di got. atau mungkin ada temen cowo yang ngusilin lalu  gue lawan (maksudnya gue tonjok) dan pas pulang temen cowo itu nonjok gue balik sambil lari. di rumah gue paling kena oceh sana sini. atau waktu temen cowo nekat nyikut payudara gue yang baru numbuh (karena dia norak) dan mendaratlah lutut gue ke “anu”-nya, gue inget tuh ampe disidang di ruang kepala sekolah..dan gue akhirnya menang karena gue lakuin itu untuk bela diri… he..he..gokil juga gue ya, tomboy banget waktu dulu. tapi dulu udah gitu baikan lagi kok.

 

dulu waktu SD teteh gue yang ceking cuma mau nangis waktu temen main gue (temen dia juga, karena temen main kita sama) nampar dia karena rebutan mainan apa gitu. ya..gue tampar balik. sambil bilang jangan berani nampar lagi. he..he..padahal dia temen baik gue..sorenya ditempat ngaji juga baikan lagi..karena dia udah minta maaf. hm..temen gue yang ini udah almarhum..2 tahun lalu meninggal, ninggalin kenangan main dan nakal bareng selama bertahun – tahun waktu kita kecil.

 

waktu smp gue gak ngalamin apa2…waktu SMA juga…paling yang bikin badan sakit waktu dicemplungin ke sungai di daerah mau ke puncak sana ama temen2 gue yang cowo. waktu itu gue lagi butek banget deh pikiran, gak mood, lagi BETE deh..makanya bersedia ikut main karena mau ngilangin penat. dasar gue suka pasang muka dua (pura2 lagi hepi n nunjukin lagi gak kenapa2)..gue di gotong dicemplungin ke kali yang sialnya ke tempat banyak batu. hasilnya paha memar, lecet2 sisa perlawanan gue, basah, dan sialnya gue lagi dateng bulan. baru tuh sekalinya gue gak ngomong  apa2..cuma pergi pulang dengan air mata bercucuran. sebenernya bukan sakit fisiknya..bukan diceburinnya..bukan karena datang bulannya..tapi mereka menarik picu dari kekuatan gue yang tinggal di ujung tanduk. jadilah saat itu suasana menjadi hening.. (gue pulang turun ke bogor ama seorang temen (mira) dengan bercucuran air mata di angkot. dan gak pulang ke rumah karena suasana hati makin buruk dan badan pada lecet)

dasar..temen2 gue sendiri tuh yang begitu..kenangan waktu zaman muda…

 

ya..pesannya..kadang kita emang dihadapkan ke situasi dimana kita ngalamin “kekerasan” atau melakukan “kekerasan” tapi selama itu dalam koridor becanda yang gak keterlaluan dan gak jadi hobi dan gak maksud nunjukin kalo kita superior sih gak apa..asal jangan kelewatan. dan gue ngerasa..dalam konteks kekerasan dibidang penganiayaan gue gak ngalamin selama gue sekolah. ..so, mari stop kekerasan fisik dalam pergaulan….

 

6 thoughts on “Muak ama manusia – manusia BAR-BAR

  1. Nampaknya tradisi dari jaman orba masih membekas sampai skrg.
    Para orang tua dan atau pendidik kita adalah produk jaman orba dan mereka punya perasaan superior dibanding anak2 dan murid2nya, maka terjadilah hal ini.

  2. wah benk, laporin dong ke komnas perlindungan HAM (eh salah deh komnas perlindungan anak, kan waktu itu masih SMU) untuk kasus yang dulu itu. Biarpun pelaku2nya sekarang dah idup enak masih bisa tuh dituntut hehehe … piss ah …

  3. @mayka

    ok..gak perlu di cek..percaya..saya belum sempet pasang..sekarang juga ok!!! iya..sedih juga ya kalo yang lakuin dari para pendidik

    @kang hevy

    emang masih dari zaman orba kali kang. tapi kang..pernah gak sih ngerasa kalo orang2 yang terdidik dari zaman orba (saya masuk kali ya..masa kecil saya di zaman orba) tuh rata2 masih punya rasa hormat dan segan sama orang2 yang lebih tua. gak berani semena – mena dan ngelecehin ortu atau guru..pada gak songong..mungkin ada bagusnya juga KETEGASAN orba..bukan KEKERASAN aja. sekarang..rasanya banyak rasa hormat dan segan itu meluntur..kecuali anak2 yang bener2 dibimbing intensif ama ayah dan ibunya.

    @donny

    nah..ini donny neh yang salah satu warga ORBA…ada bagusnya juga kan don waktu zaman orba?? sekarang mentang2 reformasi..kadang anak kena bentak dikit merasa dapet kekerasan verbal lalu nuntut. udah pinter apa kepinteran ya???

    @waffen ss (lu ganti2 nama aja cup..!!)

    wah..gak perlu dilaporin ah…kan gue bilang gue gak kategoriin itu kekerasan…lu provokator amat sih cup…

    MAKASIH SEMUANYA UDAH MAMPIR

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s