PONARI si Dukun Cilik

090212adukun_cilik Praktik Dukun Ponari Ditutup Selamanya

Liputan6.com, Jombang: Polisi terpaksa mengumumkan penutupan praktik dukun cilik Ponari, Rabu (11/2). Hal ini dilakukan karena ribuan orang masih memadati bekas tempat praktik Ponari di Desa Balongsari, Jombang, Jawa Timur. Padahal penutupan praktik sudah diumumkan melalui tulisan di beberapa tempat.

Warga yang datang dari berbagai daerah sudah ada di Desa Balongsari sejak dua hingga tiga hari sebelumnya. Ponari kini dilaporkan dalam keadaan sakit. Iapun ingin kembali bersekolah.

Selain itu pihak keluarga menutup praktik pengobatan ini karena tidak ingin ada korban jiwa lagi. Apalagi masyarakat di sekitar rumah Ponari terganggu karena banyak warga yang datang untuk meminta pengobatan.(IAN/Tim Liputan 6 SCTV).

Berita tentang anak kecil dan batu ini lumayan mendominasi berita kita hari – hari belakangan ini. bahkan kemarin, saat gue lagi menikmati makan pagi gue yang terlambat di sebuah mall bareng seorang temen. agak miris juga ya liatnya. ini suatu fenomena yang bener2 perlu di telisik lagi oleh banyak pihak. banyak hal pastinya yang bisa dikatakan oleh para sosiolog, banyak hal yang mungkin bisa diserukan oleh para ulama, banyak hal yang mungkin bisa di putuskan oleh yang berwajib, tetapi berapa banyak pihak yang mampu memberikan harapan??

 

gue gak percaya batu bisa memberi kesembuhan, gue percaya Allah yang maha penyembuh..dan mungkin saja lewat media apapun. tapi fenomena PONARI sesuatu yang gak bisa kita cuekin. memang berada di tengah2 kita. pembawa harapan kesembuhan terhadap para pasien yang mulai kehilangan harapan akan kesembuhan sakitnya. kelelahan mengidap sakit, kelelahan memikul harapan yang kian hari kita berjatuhan sepanjang jalan, kelelahan dengan kemiskinan yang sulit menjangkau mahalnya pengobatan, hingga saat ada jalan alternatif yang membawa harapan..keringat karena kepanasan, letih berantrian, waktu yang terjuntai panjang, bisa mereka korbankan, dengan segenggam harapan dan memang itulah yang mereka miliki sekarang.

 

ada banyak hal yang perlu diteliti dari fenomena PONARI. tugas tambahan pemerintah untuk selalu bertanya setiap hari “apalagi yang kurang..?”. Jikalau praktek ini di tutup, harapan apa yang perlu dihembuskan kembali ke semua masyarakat sebagai angin segar bagi kejenuhannya akan sakit yang digelayuti kemiskinan. semuanya hanya ingin membeli harapan dengan bayaran yang mereka mampu.

 

untuk ponari, selamat kalo kembali ke sekolah ya…

belajar adalah kewajiban setiap anak indonesia, walau sekarang udah banyak melakukan sesuatu untuk orang banyak, percayalah dengan pendidikan yang masih harus panjang engkau raih..akan semakin banyak yang mungkin dilakukan dimasa depan.

14 thoughts on “PONARI si Dukun Cilik

  1. ini kayak yang pernah diceritain di bukunya the secret, ada orang afrika yang dikasih batu dan dibilang bahwa batu itu bisa menyembuhkan dia dan dia percaya, setelah dia sembuh, dia membawa batu2x tersebut ke kampung halamannya dan banyak yang sembuh dengan batu itu.. so sugesti aja sebenernya.

    anyway thank for come by

  2. @ zaky
    gue udah baca buku ama film-nya tapi gue lupa tuh..emang gue kalo baca sesuatu ingetnya cuma sebentar.kalaupun bener sugesti..kita bisa liat ya bukti kekuatan sebuah sugesti.

    hayu atuh bersugesti…kita pasti bisa kaya, bisa sukses, bisa ke korea, bisa 5 bahasa, bisa ini ..bisa itu..he..hee

    @tessie
    akidah mungkin masih perlu dipertanyakan tess, tapi kemiskinan adalah kepastian..dan sakit gak perlu dipertanyakan lagi. kalo emang nyembuhin, selama kita yakin itu hanya perantara kekuatan besar dari sang pencipta kan bukan berarti kita gadein aqidah. cuma gak semuanya pasti berfikir lurus kesana. ikhtiar adalah kewajiban. tapi semua tetap perlu ada di koridor masing..

  3. kalo emang gak bisa di tutup..dan menghindari kejadian yang gak diinginkan kenapa gak diatur dengan seksama:

    ponari hanya melayani pasien dalam 1 hari dengan batasan qouta tertentu..itupun berdasarkan janji yang sudah di tentukan dari awal. kan walau kita kebagian 21 hari ke depan misalnya..nunggunya di rumah. datang berdasarkan janji…

    Jadwal Ponari :

    04.00 – 05.00 : bangun, sholat, santai
    05.00 – 06.30 : mandi, sarapan pagi, siap2 sekolah
    06.30 – 06.45 : perjalanan ke sekolah
    07.00 – 12.00 : belajar di sekolah, tanpa ganguan siapapun
    12.00 – 12.15 : pulang ke rumah
    12.15 – 13.00 : makan siang, solat dan istirahat
    13.00 – 16.00 : terima pasien berdasarkan janji
    16.00 – 17.00 : sholat dan belajar dengan guru ngaji di rumah
    17.00 – 18.00 : nonton kartun di TV atau main ama temen sebaya
    18.00 – 19.00 : sholat magrib, makan malem
    19.00 – 20.00 : sholat dan bikin PR
    20.00 – 22.00 : terima pasien berdasarkan janji
    22.00 – 04.00 : tidur

    ket :
    *sabtu praktek hanya jadwal siang..malem ditiadakan. karena ponari mau weekend dan main bareng temen.

    ** minggu praktek libur..ponari mau nonton TV, les, main ama temen sebaya, dll.

    kalo emang animo masy masih tinggi mungkin kita gak bisa nutup semaunya..atau ngebiarin semaunya..

    mungkin bisa diatur sedemikian rupa, pengamanan, komitmen terhadap jadwal, mengedepankan kepentingan ponari, dan keluarga ponari mungkin bisa dapet pendampingan dari alim ulama yang mengawasi agar kegiatan ini gak menyimpang kemana – mana. juga ada psikolog anak yang aktif dampingin juga mantau sisi kejiwaan ponari. biar tetap sehat dan wajar sebagaimana anak usianya.

    petugas keamanan bisa bantu ngamanin. ekonomi tetangga ponari mungkin jadi bergeliat karena ada mobilitas massa disitu. kan mungkin gak selamanya akan begini. minimal ada pendampingan, pengawasan dan pengaturan.

  4. Ga benk, gw cuma lucu aja ngeiat di berita, sampe2 orang minum air comberan bekas dari rumahnya ponari, ada juga yang nyelupin ktp dia di aer comberan itu…apa sih yang dipikirkan oleh orang2 itu?

  5. @tessie

    para pasien ponari pada minum air comberan, nyemplungin KTP (beneran neeh..),dll tuh lagi ngajarin ke bangsa Indonesia untuk jadi bangsa yang lebih humoris..jadi sebenernya mereka lagi ngelucu tau….?!

    he…he….

    waaah..bangganya koment gue yang nyaranin ponari dapet pengaturan yang jelas sama ama pendapat kak seto siangnya yang bilang perlu mekanisme pengaturan untuk ponari biar hak2 sebagai anaknya terpenuhi.

    kak seto itu psikolog kan tes…gue mirip psikolog dong tes…hue..he..lu yang menyangsikan gue kan tes dulu??

    HIKS…HIKS…tess gak tercapai cita – cita gue…😦 lu sih dulu doain gue jadi psikopat melulu..

  6. jadi inget film the god must be crazy, ituloh pemeran utamanya sepupu jauh lo beng, sugestinya ya botol yang katanya bawa sial hehehe…
    tapi bener sih jaman udah edan keknya, orang ud mikir gk pake logika, kemiskinan jadi bikin deket ama kemusyrikan…
    kalo udah gini kira-kira apa yang harus dilakukan pemerintah nantinya khususnya yang menang pemilu …?
    sok atuh kampanye di dieu …

  7. Siaul lu tes,kpn emang g psikopat? Dasar badut.kl emang g psiko,mkn krn yg duduk dsebelah g org aneh,suka garuk2 pantat..hua ha…

  8. @ ucup

    ini bukan blog buat caleg…🙂

    mungkin sebenernya kejadian ponari bukan masukan buat orang lain atau caleg untuk janjiin apapun..hal yang paling sederhana adalah cermin untuk diri kita sendiri untuk terus hidup lebih baik, lebih tawakal dan lebih cerdas setiap hari, dan gak bosen2 untuk selalu belajar dari kejadian kehidupan sehari – hari di sekitar kita. jangan meributkan yang akan jadi ribut lagi..tapi semoga dengan menjadikannya lahan untuk belajar..kita menjadi pribadi yang lebih kuat.

    CONTRENG, Dina Mardiana..caleg DPR no. urut 1 dapil jabar..hue..he..

  9. It’s all about psychology … sama aja kayak lu meriang gara-gara udah lama gak ketemu gebetan, terus sekali ketemu langsung sumringah.

    Sama aja kayak gua yang kalau sakit apa pun -sugestinya- cuma bisa sembuh setelah minum Mix???ip. Kolot zaman baheula ge kalau sakit jarang ka dokter, “jang, dahar ieu … isukan jagjag deui geura”, besoknya si ujang beneran jagjag. Meskipun untuk penyakit-penyakit berat kayak kanker dan HIV gak bisa dibeginikan juga sih :))

    Soal aqidah ya? selama Ponari masih nyandang kata “Dukun” … wayahna weh dapat ancaman musyrik😉 kecuali dukun beranak kali ya? :)) cuma jangan maen-maen sama istilah lah kalo soal aqidah, ngeri. Mesti dicari tahu juga kenapa sampai muncul kata “Dukun” itu. Dokter cilik mungkin lebih baik, tapi sepertinya memang akan lebih menjual kalo pake kata “Dukun”. Gua sih cuma jadi keingetan zaman jahilliyah atawa dark age nya Eropa … gua kok merasa kalau sekarang kita lagi hidup di zaman itu ya? Dalam kasus ini loh ya? Mirip pisan …

  10. @donny

    ini masalah yang multi dimensi (gaya banget ya..he..he..asal jangan dimensi 3 waktu sma aja. cup..ayo kita her semeja lagi).
    gue mah gak berani menilai dan berkomentar mengenai aqidah siapapun…emang paur..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s